Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- Quran

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- QuranAda banyak cerita menarik dalam perjalanan Islam. Salah satunya adalah kisah Danielle Lo Duca, seorang seniman lulusan Pratt Institute. Lo Duca tidak pernah bermimpi menjadi seorang Muslim. Dia juga tidak ingin menjadi seorang Kristen. Ia percaya bahwa semua konsep agama formal tidak menyenangkan. Meski dibesarkan oleh umat Katolik, Danielle masih menganggap dirinya seorang agnostik. Danielle Lo Duca berkata: “Jika Anda menawarkan jutaan dolar untuk mengundang saya berpartisipasi dalam kegiatan keagamaan, saya akan menolak”.

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- QuranDanielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- Quran

Outcampaign.org – Dia adalah generasi ketiga Amerika Serikat. Dia dibesarkan di pinggiran kota New York yang homogen. Sebagai wanita modern yang rasional, dia lebih percaya pada pemikirannya sendiri untuk membimbing hidupnya, daripada “kitab suci”.

Lo Duca ingat tertawa terbahak-bahak saat membaca “Hey, You Are God” oleh Pasqual S. Schievella. Melalui buku setebal 200 halaman ini, para profesor Universitas Columbia mengejek konsep Tuhan melalui dialog satir.

Lo Duca (Lo Duca) tampaknya baik-baik saja. Menurutnya, pemikir jelas lebih unggul dari pemeluk agama yang hidup tanpa daya kritis.

Baca Juga : Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis

Namun, daya kritis Lo Duca tidaklah monoton. Gerakan non-religius tidak membuatnya mustahil untuk membuktikannya. Ia percaya bahwa tidak cukup hanya berpikir lebih baik tanpa keyakinan agama dikutip dari kompas.com.

Seperti ilmuwan dari Barat yang rasional dan empiris, Lo Duca sangat ingin membuktikan bahwa secara sistematis agama tidak begitu lebih dari tipuan dia sangat ingin melakukan ini.

Menariknya, LoDuca mengatakan dalam percakapan dengan pemeluk agama, terutama pemeluk agama Islam, bahwa dia sering melihat bahwa mereka tampak bersemangat untuk percaya. Tampaknya tidak peduli sebegitu banyaknya kesalahan atau kontradiksi yang perlu ditunjukkan oleh Alkitab mereka (Kristen-Alkitab). Mereka mengesampingkannya, tanpa daya kritis sedikit pun.

Hingga suatu saat, ia mendapat terjemahan Alquran gratis. Dia melewati sekelompok orang yang mendistribusikan Alquran. Tanpa melepas teleponnya, dia hanya bertanya, “Apakah ini gratis?”

Salah satu panitia mengiyakan. Dia mengambil satu dan melanjutkan. Dia sama sekali tidak tertarik untuk bertanya.

Ia hanya tertarik untuk mendapatkan buku-buku gratis, yang mungkin membuatnya lebih banyak tertawa tentang agama.

Namun, sejak membaca “Kitab Suci”, dia menjadi lebih pendiam. Alquran berbeda dari buku-buku agama lain yang juga dia kumpulkan.

Seorang teman pernah menyebut Tuhan Muslim pemarah dan pendendam. Dia segera mendatangi orang itu, tetapi tidak menyadarinya. Dia membuka halaman Alquran, dan kemudian menampilkan kalimat: “Allah, Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang”.

Alquran hanyalah sebuah “buku usang”, tapi menurutnya itu sepenuhnya terkait dengannya. Hal-hal tertentu memiliki ritme dan cara komunikasi yang intim. Dia tidak pernah memiliki kecantikan sebelumnya.

Dia menolak keyakinan buta, tetapi mendorong manusia untuk menggunakan kecerdasan. Lo Duca menyadari bahwa Quran sepenuhnya untuk kepentingan umat manusia.

Setelah beberapa waktu, niat ini menjadi lebih kuat. Ia mulai membaca buku-buku tentang Islam. Lo Duca menemukan bahwa Nabi Muhammad ditegur dalam Alquran. Menurut para orientalis, jika Muhammad dianggap sebagai penulis Quran, fakta ini kelihatannya aneh.

Loduka berkata: “Orang ini tidak menunjukkan tanda-tanda berbohong.” Dia berdoa sepanjang malam. Meminta maaf karena telah menghina akhlak mulia itu.

Suatu malam, LoDuca bahkan lebih terkejut ketika dia membaca bagian 30 dari “Surah al-Anbiya”. Perhatiannya teralihkan. Itulah Teori Big Bang! LoDuca berpikir. Selanjutnya ayat ini mengatakan bahwa segala sesuatu yang hidup berasal dari air. Bukankah itu ditemukan oleh para ilmuwan?

LoDuca melompat dan mulai membaca dengan teliti. Dia duduk membaca di perpustakaan Pratt Institute sepanjang malam. LoDuca masih membuka matanya, membuka setumpuk buku, dan bangun. Kebenarannya ada di sini.

Akhirnya pada tahun 2002, Danielle Lo Duca resmi masuk Islam. Sejak memimpin Shahada, dia merasa lebih damai dari yang diharapkan. Melihat kembali masa lalunya, Danielle merasa bahwa Tuhan telah membimbingnya untuk memahami agama ini. Dia berkata: “Untungnya, saya berhasil menjaga keingintahuan saya. Saya selalu dapat menemukan pertanyaan yang mendorong saya untuk terus mencari.

Sekarang, Danielle aktif menulis dan memberikan pandangan yang menginspirasi tentang Muslim Amerika, sangat kontras dengan narasi negatif yang menghina Islam dan Muslim.

“Mereka yang tidak percaya tidak tahu bahwa kedua langit dan bumi ini dulunya padat, lalu kami memisahkan keduanya. Dari air kami membuat semua makhluk hidup. Jadi mengapa mereka tidak mempercayainya juga?” ( Surat al-Anbiya: 30).

Danielle Lo Duca Dulunya Ateisme Danielle Lo Duca Dulunya Ateisme

Berabad-abad setelah nabi Muhammad SAW menerima ayat ini pada abad keempat belas, tafsir para komentator terhadap ayat ini hampir tidak berubah. Ibn Kathir dan Imam Suyuti sepakat bahwa ayat ini menjelaskan bahwa langit dan bumi pertama-tama ditumpuk, kemudian dipisahkan, lalu hujan, yang membuat bumi menjadi hijau dan membangkitkan bumi.

Belakangan, sejak pertengahan abad ke-20, ayat ini memiliki makna lain. Banyak cendekiawan dan ilmuwan Muslim percaya bahwa ayat ini menandakan peristiwa “Big Bang”. Saat ini, teori ini telah diterima secara luas oleh sebagian besar fisikawan, menjelaskan masalah asal usul alam semesta, yang meledak miliaran tahun yang lalu dan terus berkembang menjadi galaksi. Berawal dari satu titik bintang.

Ketika muncul pada tahun 1920-an, para ilmuwan tidak mempertimbangkan teori ini, kebanyakan dari mereka percaya pada teori keadaan konstan alam semesta, tanpa awal dan tanpa akhir. Namun, ada titik balik di tahun 1959.

Ini bermula ketika Stephen Hawking, seorang mahasiswa di Universitas Oxford di Inggris, menyadari bahwa dia menderita motor neuropathy amyotrophic lateral sclerosis (ALS) dan mungkin melumpuhkan tubuhnya. Hawking diselimuti oleh penyakit ini dan mengalihkan pemikirannya ke bidang fisika teoritis, khususnya bidang yang berkaitan dengan kosmologi.

Menurut BBC, dia kemudian menerima gelar PhD dari Universitas Cambridge. Di Cambridge, Hawking dilatih oleh Dennis Sciama, yang mendorongnya untuk mempelajari teori Big Bang.

Hawking menerima saran ini, kemudian dia juga mempelajari dengan cermat teori spekulasi lubang hitam (juga dikenal sebagai lubang hitam), yaitu keadaan di mana bintang tertentu mati dan menjadi benda dengan gaya gravitasi yang kuat, gaya gravitasi ini akan menyerap. semua materi, bahkan cahaya, ruang, dan waktu.

Dari penyelidikan teoretisnya, Hawking menyimpulkan bahwa Big Bang adalah kebalikan dari lubang hitam. Pada tahun 1970, Hawking dan fisikawan matematis Roger Penrose (Roger Penrose) menerbitkan sebuah teori pada saat kondisinya memburuk dan mulai menjadi lumpuh. Mereka menyimpulkan bahwa alam semesta pasti berawal dari keadaan yang disebut singularitas. Of.

Ruang dan waktu sangat padat sehingga tidak mematuhi hukum fisika konvensional. Dari keadaan itu, alam semesta meledak dan terus mengembang.

Meskipun teori singularitas kemudian dikoreksi oleh Hawking, namun kemudian dianggap oleh fisikawan untuk mengkonfirmasi keberadaan lubang hitam dan asal mula alam semesta melalui peristiwa Big Bang. Saat ini, teori “Ledakan Dahsyat” berakar sangat dalam di komunitas ilmiah sehingga digunakan untuk menjelaskan Bagian 30 Alquran.

Tidak hanya itu, teori Hawking belakangan ini telah digunakan untuk meningkatkan keakraban dan keakuratan ilmiah Alquran. Pada tahun 1980, ia dan fisikawan Alan Guth melakukan kalkulasi tentang perluasan alam semesta, dengan demikian membenarkan teori bahwa alam semesta telah mengembang sejak ledakan pertama.

Hawking merupakan orang pertama yang mengukur fluktuasi kuantum yang dihasilkan oleh perluasan alam semesta dan menunjukkan bagaimana fluktuasi tersebut menyebabkan penyebaran galaksi. Perhitungan ini melengkapi makalah Hawking pada 1969 tentang sifat alam semesta yang terus mengembang.

Para penggagas tafsir Alquran secara ilmiah, seperti Maurice Bucaille di Perancis, Harun Yahya di Turki, Abdul Basith Jamal di Pakistan atau Abduldaem Al-Kaheel di Suriah, dan banyak lagi yang percaya bahwa teori pemekaran alam semesta berarti ayat 47 dari Alquran. Puisi itu berbunyi: “Ya Tuhan, kita dibangunkan oleh kekuatan (kita), sebenarnya kita sedang mengembangkannya”.

Danielle Lo Duca Pindah AgamaDanielle Lo Duca Pindah Agama

Pada saat yang sama, pada tahun 2006, ilmuwan Hawking dan CERN Thomas Hertog (Thomas Hertog) mengajukan teori singularitas. Hawking akhirnya menentukan idenya untuk menjelaskan alam semesta melalui relativitas umum dan fisika kuantum.

Akibatnya, seperti yang dikemukakan Hawking beberapa tahun lalu, dia mengajukan sebuah model yang secara luas menyatakan bahwa alam semesta yang kita tinggali saat ini mungkin bukan satu-satunya alam semesta yang ada.

Menurut Hawking, di awal penciptaan-nya yang dikutip dari pidatonya di hawking.org.uk, muncul banyak gelembung aneh. Beberapa dari gelembung ini meledak dan menghilang pada keadaan awal, sementara yang lain berhasil meledak dan mengembang ke alam semesta.

Ateis menggunakan teori ini untuk menyangkal keberadaan Tuhan pada awal penciptaan. Namun di sisi lain, beberapa orang menggunakannya untuk tujuan yang sama sekali berbeda. Mereka menilai bahwa konsep “multiverse” (juga dikenal sebagai “plural universe”) telah tersirat dalam kalimat yang paling umum diucapkan umat Islam dalam Alquran: “Alhamdulillahirobbilalamin”.

Dalam kalimat itu, Allah disebut penguasa “Alamin” (alias “dunia”). Bahkan sejak berdirinya Islam, Tuckerville, bentuk jamak dari kata “nature”, sudah mengacu pada multiverse. Misalnya, sahabat Nabi Abu Sa’id Lakhudri tercatat bersabda: “Sebenarnya Allah memiliki 40.000 alam semesta. Dan dunia dari timur ke barat hanyalah satu alam semesta”. Dalam numerologi Islam, angka empat puluh sering disandingkan dengan tak terhingga.

Absad tidak sendiri. Tabin (Wahb bin Muhabbih) juga berkata: “Allah sebenarnya memiliki 18.000 alam semesta, dan dunia hanyalah salah satunya”.Moutasem Atiya, direktur Institut Al-Madina di Amerika Serikat, juga mengutip pernyataan Imam Suyuti dalam komentar sahabat Nabi Ibn Abbas tentang kemungkinan multiverse. “Ada tujuh bumi. Ada rasul seperti rasulmu di setiap bumi. Adam seperti Adam di bumi kita, Nuh seperti Nuhmu, Abraham seperti Abrahammu, dan Isa Seperti Isa mu”. Seperti angka 40, tujuh angka biasanya dikaitkan dengan angka yang sangat besar.

Baca Juga : Hal yang Membatalkan Puasa Kalian Harus Paham

Menurut Profesor Thomas Djamaluddin, Kepala Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), baru meninggal Rabu (14/3) sebelum Hawking berhasil menjelaskan asal mula hukum alam yang ia temukan melalui perhitungan. Thomas menjelaskan: “Logika orang percaya segera menunjukkan bahwa pasti ada Tuhan Pencipta yang menciptakan hukum di alam.

Hawking tidak menemukan tujuan dari sebuah “teori tentang segala sesuatu” yang secara independen dapat menjelaskan bagaimana alam semesta bekerja.

Bukan rahasia lagi kalau Hawking kerap mengaku ateis. Ia menegaskan bahwa agama dan sains adalah dua entitas yang harus dipisahkan. Ia juga percaya bahwa keberadaan alam semesta tidak membutuhkan konsep Tuhan untuk menjelaskan keberadaannya. Tetapi bagi banyak orang lainnya, perhitungan Hawking dan teori yang dia hasilkan adalah cara untuk mengkonfirmasi kepercayaan lama mereka pada kebesaran Sang Pencipta.

 

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
error

Enjoy this blog? Please spread the word :)