Tokoh Terkenal Dunia yang Atheis

Tokoh Terkenal Dunia yang Atheis

Tokoh Atheis Terkenal di Dunia – Atheis adalah keyakinan yang dianut pertama kali oleh seorang penulis Perancis pada abad ke-18. Orang yang menganut atheis, menolak dengan keyakinan bahwa Tuhan itu tidak ada, dan segala ajaran yang ada pada agama theisme (agama yang mengakui adanya Tuhan) itu salah dan tidak masuk akal. Beberapa tokoh terkenal yang berpengaruh di dunia juga ada yang menganut atheisme, ini dia pembahasannya.

– Stephen Hawking
Ilmuwan jenius ini mengajar di Universitas Cambridge sebagai profesor matematika. Pada tahun 2014, setelah lama menganut atheis ia akhirnya menyatakan pada publik bahwa ia tidak percaya adanya Tuhan, kehidupan setelah kematian, surga dan neraka. Stephen Hawking juga berkata bahwa semua keajaiban yang diceritakan setiap agama adalah tidak masuk akal dan berlawanan dengan konsep sains.

– Alan Turing
Penemu ilmu komputer ini sekaligus ilmuwan yang mengembangkan teknologi kecerdasan buatan. Alan Turing adalah salah seorang ilmuwan jenius dunia yang menganut atheisme. Ia hidup di Inggris dan menjadi orang yang berhasil mengungkap kode-kode dari Jerman pada masa perang dunia ke-II.

– Thomas Alfa Edison
Edison dikenal sebagai ilmuwan jenius penemu bola lampu pada tahun 1879. Ia menyatakan kepercayaannya bahwa konsep Tuhan yang diajarkan agama adalah tidak benar. Ia berkata bahwa tidak ada bukti ilmiah tentang adanya surga dan neraka dan adanya Tuhan.

4. Albert Einstein
Einstein adalah seorang ilmuwan fisika jenius yang lahir pada abad ke-20 di tengah keluarga Yahudi. Ia mempertanyakan keberadaan Tuhan ketika ia mulai dewasa, dan meragukan kebenaran ajaran-ajaran agama. Meski demikian Albert Einstein menolak disebut atheis fanatik, malah ia pernah diberitakan mengakui kebenaran salah satu agama majusi.

– John Lennon
Musisi terkenal yang merupakan anggota dari band The Beatles ini terkenal dengan penampilan eksentriknya dan penuh kontroversi. Lennon secara gamblang mengakui bahwa ia tidak meyakini adanya Tuhan, dan keyakinannya tersebut ia tuangkan dalam sebuah lagu ciptaannya, yakni God.

– Rosalind Franklin
Rosalind Franklin adalah ilmuwan yang berjasa membuat x-ray dan teori yang mendukung penelitian lebih lanjut tentang struktur DNA. Berkat jasanya ini, kita bisa mengetahui anatomi tubuh manusia lebih jelas. Selain dikenal dengan jasanya, Rosalind juga dikenal dengan kepercayaan atheis-nya. Ia berkata bahwa ia meragukan keberadaan Tuhan kepada ayahnya yang menganut ajaran Yahudi.

– Angelina Jolie dan Brad Pitt
Angelina Jolie yang terkenal karena kemampuan akting dan kecantikan wajahnya ini adalah mantan pasangan Brad Pitt yang keduanya juga merupakan . Mereka sama-sama dermawan dan sama-sama memiliki keyakinan serupa, yakni atheisme. Angelina dan mantan pasangannya, aktor terkenal Brad Pitt adalah seorang atheis, dimana pada suatu wawancara Angelina Jolie berkata bahwa ia tidak membutuhkan Tuhan di hidupnya.

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- Quran
Informasi

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- Quran

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- QuranAda banyak cerita menarik dalam perjalanan Islam. Salah satunya adalah kisah Danielle Lo Duca, seorang seniman lulusan Pratt Institute. Lo Duca tidak pernah bermimpi menjadi seorang Muslim. Dia juga tidak ingin menjadi seorang Kristen. Ia percaya bahwa semua konsep agama formal tidak menyenangkan. Meski dibesarkan oleh umat Katolik, Danielle masih menganggap dirinya seorang agnostik. Danielle Lo Duca berkata: “Jika Anda menawarkan jutaan dolar untuk mengundang saya berpartisipasi dalam kegiatan keagamaan, saya akan menolak”.

Danielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- QuranDanielle Lo Duca Percaya Teori Big Bang Dalam Al- Quran

Outcampaign.org – Dia adalah generasi ketiga Amerika Serikat. Dia dibesarkan di pinggiran kota New York yang homogen. Sebagai wanita modern yang rasional, dia lebih percaya pada pemikirannya sendiri untuk membimbing hidupnya, daripada “kitab suci”.

Lo Duca ingat tertawa terbahak-bahak saat membaca “Hey, You Are God” oleh Pasqual S. Schievella. Melalui buku setebal 200 halaman ini, para profesor Universitas Columbia mengejek konsep Tuhan melalui dialog satir.

Lo Duca (Lo Duca) tampaknya baik-baik saja. Menurutnya, pemikir jelas lebih unggul dari pemeluk agama yang hidup tanpa daya kritis.

Baca Juga : Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis

Namun, daya kritis Lo Duca tidaklah monoton. Gerakan non-religius tidak membuatnya mustahil untuk membuktikannya. Ia percaya bahwa tidak cukup hanya berpikir lebih baik tanpa keyakinan agama dikutip dari kompas.com.

Seperti ilmuwan dari Barat yang rasional dan empiris, Lo Duca sangat ingin membuktikan bahwa secara sistematis agama tidak begitu lebih dari tipuan dia sangat ingin melakukan ini.

Menariknya, LoDuca mengatakan dalam percakapan dengan pemeluk agama, terutama pemeluk agama Islam, bahwa dia sering melihat bahwa mereka tampak bersemangat untuk percaya. Tampaknya tidak peduli sebegitu banyaknya kesalahan atau kontradiksi yang perlu ditunjukkan oleh Alkitab mereka (Kristen-Alkitab). Mereka mengesampingkannya, tanpa daya kritis sedikit pun.

Hingga suatu saat, ia mendapat terjemahan Alquran gratis. Dia melewati sekelompok orang yang mendistribusikan Alquran. Tanpa melepas teleponnya, dia hanya bertanya, “Apakah ini gratis?”

Salah satu panitia mengiyakan. Dia mengambil satu dan melanjutkan. Dia sama sekali tidak tertarik untuk bertanya.

Ia hanya tertarik untuk mendapatkan buku-buku gratis, yang mungkin membuatnya lebih banyak tertawa tentang agama.

Namun, sejak membaca “Kitab Suci”, dia menjadi lebih pendiam. Alquran berbeda dari buku-buku agama lain yang juga dia kumpulkan.

Seorang teman pernah menyebut Tuhan Muslim pemarah dan pendendam. Dia segera mendatangi orang itu, tetapi tidak menyadarinya. Dia membuka halaman Alquran, dan kemudian menampilkan kalimat: “Allah, Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang”.

Alquran hanyalah sebuah “buku usang”, tapi menurutnya itu sepenuhnya terkait dengannya. Hal-hal tertentu memiliki ritme dan cara komunikasi yang intim. Dia tidak pernah memiliki kecantikan sebelumnya.

Dia menolak keyakinan buta, tetapi mendorong manusia untuk menggunakan kecerdasan. Lo Duca menyadari bahwa Quran sepenuhnya untuk kepentingan umat manusia.

Setelah beberapa waktu, niat ini menjadi lebih kuat. Ia mulai membaca buku-buku tentang Islam. Lo Duca menemukan bahwa Nabi Muhammad ditegur dalam Alquran. Menurut para orientalis, jika Muhammad dianggap sebagai penulis Quran, fakta ini kelihatannya aneh.

Loduka berkata: “Orang ini tidak menunjukkan tanda-tanda berbohong.” Dia berdoa sepanjang malam. Meminta maaf karena telah menghina akhlak mulia itu.

Suatu malam, LoDuca bahkan lebih terkejut ketika dia membaca bagian 30 dari “Surah al-Anbiya”. Perhatiannya teralihkan. Itulah Teori Big Bang! LoDuca berpikir. Selanjutnya ayat ini mengatakan bahwa segala sesuatu yang hidup berasal dari air. Bukankah itu ditemukan oleh para ilmuwan?

LoDuca melompat dan mulai membaca dengan teliti. Dia duduk membaca di perpustakaan Pratt Institute sepanjang malam. LoDuca masih membuka matanya, membuka setumpuk buku, dan bangun. Kebenarannya ada di sini.

Akhirnya pada tahun 2002, Danielle Lo Duca resmi masuk Islam. Sejak memimpin Shahada, dia merasa lebih damai dari yang diharapkan. Melihat kembali masa lalunya, Danielle merasa bahwa Tuhan telah membimbingnya untuk memahami agama ini. Dia berkata: “Untungnya, saya berhasil menjaga keingintahuan saya. Saya selalu dapat menemukan pertanyaan yang mendorong saya untuk terus mencari.

Sekarang, Danielle aktif menulis dan memberikan pandangan yang menginspirasi tentang Muslim Amerika, sangat kontras dengan narasi negatif yang menghina Islam dan Muslim.

“Mereka yang tidak percaya tidak tahu bahwa kedua langit dan bumi ini dulunya padat, lalu kami memisahkan keduanya. Dari air kami membuat semua makhluk hidup. Jadi mengapa mereka tidak mempercayainya juga?” ( Surat al-Anbiya: 30).

Danielle Lo Duca Dulunya Ateisme Danielle Lo Duca Dulunya Ateisme

Berabad-abad setelah nabi Muhammad SAW menerima ayat ini pada abad keempat belas, tafsir para komentator terhadap ayat ini hampir tidak berubah. Ibn Kathir dan Imam Suyuti sepakat bahwa ayat ini menjelaskan bahwa langit dan bumi pertama-tama ditumpuk, kemudian dipisahkan, lalu hujan, yang membuat bumi menjadi hijau dan membangkitkan bumi.

Belakangan, sejak pertengahan abad ke-20, ayat ini memiliki makna lain. Banyak cendekiawan dan ilmuwan Muslim percaya bahwa ayat ini menandakan peristiwa “Big Bang”. Saat ini, teori ini telah diterima secara luas oleh sebagian besar fisikawan, menjelaskan masalah asal usul alam semesta, yang meledak miliaran tahun yang lalu dan terus berkembang menjadi galaksi. Berawal dari satu titik bintang.

Ketika muncul pada tahun 1920-an, para ilmuwan tidak mempertimbangkan teori ini, kebanyakan dari mereka percaya pada teori keadaan konstan alam semesta, tanpa awal dan tanpa akhir. Namun, ada titik balik di tahun 1959.

Ini bermula ketika Stephen Hawking, seorang mahasiswa di Universitas Oxford di Inggris, menyadari bahwa dia menderita motor neuropathy amyotrophic lateral sclerosis (ALS) dan mungkin melumpuhkan tubuhnya. Hawking diselimuti oleh penyakit ini dan mengalihkan pemikirannya ke bidang fisika teoritis, khususnya bidang yang berkaitan dengan kosmologi.

Menurut BBC, dia kemudian menerima gelar PhD dari Universitas Cambridge. Di Cambridge, Hawking dilatih oleh Dennis Sciama, yang mendorongnya untuk mempelajari teori Big Bang.

Hawking menerima saran ini, kemudian dia juga mempelajari dengan cermat teori spekulasi lubang hitam (juga dikenal sebagai lubang hitam), yaitu keadaan di mana bintang tertentu mati dan menjadi benda dengan gaya gravitasi yang kuat, gaya gravitasi ini akan menyerap. semua materi, bahkan cahaya, ruang, dan waktu.

Dari penyelidikan teoretisnya, Hawking menyimpulkan bahwa Big Bang adalah kebalikan dari lubang hitam. Pada tahun 1970, Hawking dan fisikawan matematis Roger Penrose (Roger Penrose) menerbitkan sebuah teori pada saat kondisinya memburuk dan mulai menjadi lumpuh. Mereka menyimpulkan bahwa alam semesta pasti berawal dari keadaan yang disebut singularitas. Of.

Ruang dan waktu sangat padat sehingga tidak mematuhi hukum fisika konvensional. Dari keadaan itu, alam semesta meledak dan terus mengembang.

Meskipun teori singularitas kemudian dikoreksi oleh Hawking, namun kemudian dianggap oleh fisikawan untuk mengkonfirmasi keberadaan lubang hitam dan asal mula alam semesta melalui peristiwa Big Bang. Saat ini, teori “Ledakan Dahsyat” berakar sangat dalam di komunitas ilmiah sehingga digunakan untuk menjelaskan Bagian 30 Alquran.

Tidak hanya itu, teori Hawking belakangan ini telah digunakan untuk meningkatkan keakraban dan keakuratan ilmiah Alquran. Pada tahun 1980, ia dan fisikawan Alan Guth melakukan kalkulasi tentang perluasan alam semesta, dengan demikian membenarkan teori bahwa alam semesta telah mengembang sejak ledakan pertama.

Hawking merupakan orang pertama yang mengukur fluktuasi kuantum yang dihasilkan oleh perluasan alam semesta dan menunjukkan bagaimana fluktuasi tersebut menyebabkan penyebaran galaksi. Perhitungan ini melengkapi makalah Hawking pada 1969 tentang sifat alam semesta yang terus mengembang.

Para penggagas tafsir Alquran secara ilmiah, seperti Maurice Bucaille di Perancis, Harun Yahya di Turki, Abdul Basith Jamal di Pakistan atau Abduldaem Al-Kaheel di Suriah, dan banyak lagi yang percaya bahwa teori pemekaran alam semesta berarti ayat 47 dari Alquran. Puisi itu berbunyi: “Ya Tuhan, kita dibangunkan oleh kekuatan (kita), sebenarnya kita sedang mengembangkannya”.

Danielle Lo Duca Pindah AgamaDanielle Lo Duca Pindah Agama

Pada saat yang sama, pada tahun 2006, ilmuwan Hawking dan CERN Thomas Hertog (Thomas Hertog) mengajukan teori singularitas. Hawking akhirnya menentukan idenya untuk menjelaskan alam semesta melalui relativitas umum dan fisika kuantum.

Akibatnya, seperti yang dikemukakan Hawking beberapa tahun lalu, dia mengajukan sebuah model yang secara luas menyatakan bahwa alam semesta yang kita tinggali saat ini mungkin bukan satu-satunya alam semesta yang ada.

Menurut Hawking, di awal penciptaan-nya yang dikutip dari pidatonya di hawking.org.uk, muncul banyak gelembung aneh. Beberapa dari gelembung ini meledak dan menghilang pada keadaan awal, sementara yang lain berhasil meledak dan mengembang ke alam semesta.

Ateis menggunakan teori ini untuk menyangkal keberadaan Tuhan pada awal penciptaan. Namun di sisi lain, beberapa orang menggunakannya untuk tujuan yang sama sekali berbeda. Mereka menilai bahwa konsep “multiverse” (juga dikenal sebagai “plural universe”) telah tersirat dalam kalimat yang paling umum diucapkan umat Islam dalam Alquran: “Alhamdulillahirobbilalamin”.

Dalam kalimat itu, Allah disebut penguasa “Alamin” (alias “dunia”). Bahkan sejak berdirinya Islam, Tuckerville, bentuk jamak dari kata “nature”, sudah mengacu pada multiverse. Misalnya, sahabat Nabi Abu Sa’id Lakhudri tercatat bersabda: “Sebenarnya Allah memiliki 40.000 alam semesta. Dan dunia dari timur ke barat hanyalah satu alam semesta”. Dalam numerologi Islam, angka empat puluh sering disandingkan dengan tak terhingga.

Absad tidak sendiri. Tabin (Wahb bin Muhabbih) juga berkata: “Allah sebenarnya memiliki 18.000 alam semesta, dan dunia hanyalah salah satunya”.Moutasem Atiya, direktur Institut Al-Madina di Amerika Serikat, juga mengutip pernyataan Imam Suyuti dalam komentar sahabat Nabi Ibn Abbas tentang kemungkinan multiverse. “Ada tujuh bumi. Ada rasul seperti rasulmu di setiap bumi. Adam seperti Adam di bumi kita, Nuh seperti Nuhmu, Abraham seperti Abrahammu, dan Isa Seperti Isa mu”. Seperti angka 40, tujuh angka biasanya dikaitkan dengan angka yang sangat besar.

Baca Juga : Hal yang Membatalkan Puasa Kalian Harus Paham

Menurut Profesor Thomas Djamaluddin, Kepala Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), baru meninggal Rabu (14/3) sebelum Hawking berhasil menjelaskan asal mula hukum alam yang ia temukan melalui perhitungan. Thomas menjelaskan: “Logika orang percaya segera menunjukkan bahwa pasti ada Tuhan Pencipta yang menciptakan hukum di alam.

Hawking tidak menemukan tujuan dari sebuah “teori tentang segala sesuatu” yang secara independen dapat menjelaskan bagaimana alam semesta bekerja.

Bukan rahasia lagi kalau Hawking kerap mengaku ateis. Ia menegaskan bahwa agama dan sains adalah dua entitas yang harus dipisahkan. Ia juga percaya bahwa keberadaan alam semesta tidak membutuhkan konsep Tuhan untuk menjelaskan keberadaannya. Tetapi bagi banyak orang lainnya, perhitungan Hawking dan teori yang dia hasilkan adalah cara untuk mengkonfirmasi kepercayaan lama mereka pada kebesaran Sang Pencipta.

 

Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis
Informasi

Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis

Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis – Banyak Atheis yakin kalau agama mereka merupakan produk dari pandangan logis. Mereka memakai alasan semacam” Aku tidak yakin pada Tuhan, aku yakin pada ilmu” buat menarangkan fakta serta akal sehat, dari agama serta ajaran transendental mistis, yang jadi dasar pandangan mereka.

Prinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang AtheisPrinsip Hidup Dan Pemikiran Seorang Atheis

Outcampaign.org – Namun, hanya karena Anda percaya pada penelitian ilmiah berbasis bukti (yang membutuhkan inspeksi dan prosedur yang ketat) tidak berarti cara berpikir Anda sama.

Kala Kamu menanya pada Atheis kenapa mereka jadi kafir, mereka kerap menggambarkan momen Eureka kala mereka mengetahui kalau agama tidak masuk akal, dikutip dari kompas.com.

Baca juga : Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang Atheis

Anehnya, mungkin banyak orang beragama memiliki pandangan serupa tentang ateisme. Ketika para teolog dan pengikut agama lain berspekulasi bahwa ateis pasti sekelompok orang yang menyedihkan yang kehilangan kepuasan filosofis, etis, mitologis, dan estetika yang dimiliki oleh orang-orang beragama, mereka jatuh ke dalam dunia rasionalitas yang menyedihkan.

Sains ateisme

Namun nyatanya, sains semakin menunjukkan bahwa ateis lebih rasional daripada ateis. Nyatanya, ateis mudah jatuh ke dalam bentuk lain dari “pemikiran kelompok” dari kognisi irasional seperti yang lainnya. Misalnya, orang yang religius dan non-religius dapat mengikuti orang karismatik tanpa mempertanyakannya. Seperti yang telah dieksplorasi oleh psikolog sosial Jonathan Haidt, pikiran kita cenderung lebih menyukai perasaan akan kenyataan daripada kenyataan itu sendiri.

Bahkan kepercayaan seorang ateis tidak ada hubungannya dengan penyelidikan rasional yang dipikirkan oleh seorang ateis. Misalnya, kita sekarang tahu bahwa anak-anak non-religius dari orang tua yang religius melepaskan keyakinan mereka karena alasan yang tidak terkait dengan pemikiran intelektual. Penelitian kognitif baru-baru ini menunjukkan bahwa faktor penentu adalah belajar dari apa yang dilakukan orang tua, bukan dari apa yang mereka katakan.

Oleh karena itu, jika orang tua mengatakan bahwa mereka adalah orang Kristen, tetapi mereka telah menghilangkan kebiasaan melakukan hal-hal penting, seperti berdoa atau pergi ke gereja, maka anak-anak mereka tidak percaya bahwa agama itu bermakna.

Ini sangat masuk akal, tetapi anak-anak tidak akan menghadapinya pada tingkat kognitif. Sepanjang sejarah evolusi kita, manusia sering kekurangan waktu untuk meneliti dan mengukur bukti – yang penting untuk membuat penilaian dengan cepat. Artinya, anak hanya bisa menyerap informasi penting sampai batas tertentu saja, dalam hal ini keyakinan agama sepertinya kurang penting dari yang dikatakan orang tua.

Bahkan anak-anak yang lebih tua dan remaja yang benar-benar memikirkan topik-topik agama mungkin tidak dapat berpikir mandiri seperti mereka. Penelitian di Inggris menunjukkan bahwa orang tua dari ateis (dan lainnya) mengkomunikasikan keyakinan mereka kepada anak-anak mereka dengan cara yang sama seperti orang tua yang religius melalui budaya dan perselisihan.

Beberapa orang tua berpikir bahwa anak-anak harus memilih keyakinannya sendiri, tetapi yang mereka lakukan hanyalah menyampaikan cara berpikir tertentu tentang agama, seperti berpikir bahwa agama adalah masalah pilihan, bukan kebenaran suci. Tak heran, hampir semua anak Inggris (95%) akhirnya “memilih” menjadi ateis.

Sains dan iman

Tapi apakah ateis lebih cenderung bersikeras pada sains daripada orang yang percaya pada agama? Banyak sistem kepercayaan yang kompatibel dengan pengetahuan ilmiah sampai batas tertentu. Beberapa sistem kepercayaan sangat kritis terhadap sains, percaya bahwa itu terlalu berpengaruh pada kehidupan kita, sementara sistem kepercayaan lain sangat peduli dengan penelitian dan respons terhadap pengetahuan ilmiah.

Namun, apakah Anda percaya pada agama atau tidak, perbedaan ini tidak dapat tercermin dengan baik. Misalnya, beberapa tradisi Protestan menganggap pemikiran rasional atau ilmiah sebagai inti dari kehidupan religius mereka. Pada saat yang sama, generasi baru ateis postmodern menekankan keterbatasan pengetahuan manusia dan percaya bahwa sains sangat terbatas bahkan bermasalah, terutama dalam masalah eksistensial dan etika. Misalnya, para ateis ini mungkin mengikuti pemikir seperti Charles Baudelaire, yang percaya bahwa hanya dalam ekspresi artistiklah pengetahuan sejati dapat ditemukan.

Meskipun banyak ateis suka menganggap diri mereka sebagai ilmu profesional, sains dan teknologi sendiri terkadang menjadi dasar pemikiran atau keyakinan religius, atau dasar yang sangat mirip dengan pemikiran atau keyakinan religius. Sebagai contoh, kebangkitan gerakan transhumanist didasarkan pada keyakinan bahwa manusia dapat dan harus menggunakan teknologi untuk mengatasi keadaan alam dan keterbatasan saat ini, inilah cara inovasi teknologi mempromosikan banyak kesamaan dengan keyakinan agama.

Bahkan bagi para ateis yang skeptis terhadap transhumanisme, peran sains bukan hanya masalah nalar, melainkan dapat memberikan kepuasan filosofis, etis, mitologis, dan estetika yang diberikan agama bagi para pengikutnya.

Sebagai contoh, ilmu tentang dunia biologi bukan hanya sekedar topik keingintahuan, bagi sebagian ateis memberikan makna dan kenyamanan, seperti kepercayaan pada tuhan yang dianugerahkan kepada orang yang beriman. Para psikolog menunjukkan bahwa dalam menghadapi stres dan kecemasan akan kelangsungan hidup, kepercayaan pada sains akan meningkat, sama seperti pengaruh keyakinan agama terhadap penganut agama yang meningkat dalam situasi ini.

Jelas, gagasan menjadi seorang ateis karena alasan rasional tampaknya mulai menjadi tidak masuk akal. Kabar baiknya adalah rasionalitas sangat dibesar-besarkan. Kecerdasan manusia lebih mengandalkan pemikiran rasional. Seperti yang dikatakan Haidt tentang “pemikiran keadilan”, kita sebenarnya “dirancang” untuk mempraktikkan “moralitas”, bahkan jika kita tidak melakukannya dengan cara berpikir rasional kita.

Keahlian buat membuat ketetapan kilat, menjajaki ambisi kita serta berperan dengan cara impulsif pula ialah mutu berarti untuk orang serta kunci keberhasilan kita.

Untungnya, orang sudah menciptakan ilmu, yang berlainan dengan pandangan kita, logis serta berplatform fakta. Kala kita menginginkan fakta yang betul, sepanjang subjeknya dapat dicoba, ilmu dapat menyediakannya.

Yang terutama, fakta objektif mengarah tidak mensupport pemikiran kalau ateisme merupakan mengenai pandangan logis serta teisme mengenai realisasi kehadiran. Faktanya, orang tidak menggemari ilmu. Tidak satu juga dari kita yang irasional, pula bukan pangkal arti serta kenyamanan eksistensial.

 

Sains Ateis Versus Sains IslamSains Ateis Versus Sains Islam

Suatu ketika, Napoleon bertanya kepada Laplace (lahir 1827), yang merupakan ahli matematika Prancis yang hebat, siapa penulis alam semesta ajaib ini. Laplace menjawab: “Saya tidak butuh asumsi itu”.

Bagi Laplace, keberadaan Tuhan tidak penting bagi ilmu pengetahuan, karena dengan memahami hukum alam, semua pertanyaan bisa terjawab.

Balasan Laplace dapat dibilang menggantikan pemikiran akademikus Barat mengenai ilmu serta agama. Semenjak Copernicus mengemukakan buah pikiran” buah pikiran esensial” pada era ke- 16, ilmu modern lambat- laun menghilangkan agama agama. Semenjak itu, menafsirkan ilmu dengan Tuhan serta agama dikira tidak masuk ide serta percuma. Seluruh keberadaan serta gairah yang terjalin di alam cuma berasal dari hukum alam.

Inilah yang dibilang Hawking dalam The Grand Design( 2010):” Buatan mereka tidak membutuhkan aduk tangan sebagian insan transendental mistis ataupun Tuhan. Kebalikannya, bermacam alam sarwa ini dengan cara natural dibuat oleh hukum fisika.”( Tipe Invensi ini tidak menginginkan daya transendental mistis ataupun aduk tangan Tuhan. Alam sarwa ini dengan cara natural timbul dari hukum fisika.

 

Sebagaimana kita ketahui bersama, pengajaran sains di Indonesia biasanya berorientasi pada negara-negara Barat, khususnya Amerika Serikat dan Eropa. Hal ini terjadi karena negara-negara tersebut dianggap sebagai negara yang maju dalam iptek. Petunjuk sederhana dapat dilihat pada kurikulum sains yang digunakan di sekolah-sekolah di Indonesia. Struktur materi dan isinya sebenarnya disalin dan ditempel dari negara-negara Barat.

Misalnya dalam bidang fisika, buku teks sains sarat dengan teori-teori ilmuwan Barat, seperti Copernicus, Gauss, Descartes, Newton, Planck, Snells, Maxwell, Pascal, Celsius, Boyle, Kiel Hoff, De Broglie, Einstein dan masih banyak lagi. Situasi serupa terjadi dalam disiplin ilmu lain, seperti biologi, kimia, dan astronomi.

Di dunia Barat, mengasosiasikan sains dengan Tuhan dan agama dianggap sebagai “Haram”. Ini karena agama tidak dianggap sebagai sumber ilmu. Agama dianggap sekumpulan dogma tidak ilmiah karena tidak empiris dan rasional. Agama bukanlah sains. Paradigma ini juga banyak menambah konsep pendidikan sains.

Ironisnya, pandangan ateis ini semakin mewarnai gaya pendidikan sains di Indonesia. Agama jauh dari sains. Alquran tidak dianggap sebagai sumber pengetahuan. Padahal, Indonesia adalah negara yang berlandaskan Tuhan Yang Maha Esa. Pada saat yang sama, Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional secara jelas mengatur bahwa tujuan pendidikan nasional adalah membina warga negara yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Beberapa tema keilmuan di Indonesia, jika dikaji dengan cermat, sebenarnya menyiratkan pandangan hidup yang ateistik, yang bertentangan dengan keyakinan Islam dan nilai-nilai dasar bangsa Indonesia. Misalnya, di “Kelas Fisika”, hukum kekekalan energi dan materi diajarkan.

Teori seperti itu berarti menolak keberadaan dan kekuasaan Tuhan. Hal yang sama dapat ditemukan dalam pembahasan tentang asal usul biologi dalam mata kuliah biologi. Ada banyak teori tentang asal usul biologis. Ada teori biogenesis (biologi berasal dari benda mati), teori biogenesis (biologi berasal dari biologi), teori evolusi kimia (biologi berasal dari evolusi senyawa di alam), dll.

Meski berbeda secara konseptual, semua teori ini menyiratkan satu kesamaan, yaitu penolakan pencipta dan dewa yang menguasai alam. Pertanyaan berikut ini adalah bagaimana cara mendidik anak-anak Muslim mengimani Islam di kelas-kelas agama, sementara di sisi lain membuat mereka terobsesi dengan bakat mengajar di kelas sains?

Yang lebih mengkhawatirkan adalah bagaimana Tuhan menghilang dari buku-buku sains. Coba perhatikan buku-buku sains yang digunakan dari sekolah dasar hingga universitas. Tampaknya tabu untuk hanya mengungkapkan rasa syukur kepada Allah dalam buku teks ini. Padahal, betapa banyak bagian alam yang telah dianugerahkan oleh Allah!

Pada saat yang sama, seperti Harun Yahya, masuknya setidaknya Alquran dalam buku teks sains mengolok-olok kitab suci yang sesuai dengan penemuan ilmiah. Belum lama ini, seorang profesor di salah satu universitas ternama di Indonesia memprotes “Kursus 2013” yang memasukkan agama ke dalam kurikulum sains, meski dia sendiri seorang Muslim.

Terdapat banyak bagian dalam Alquran yang mengarahkan banyak orang beragama buat mencermati alam. Bagi Ratib an- Nabulsi, paling tidak 1. 300 bagian ataupun seperlima Alquran mengenai alam( The Seven Pillars of Life, Jakarta: Dengung Insani Press, tahun 2010).

Tujuannya buat memahami Tuhan serta kebesaran- Nya, alhasil terus menjadi dalam keimanannya, terus menjadi besar rasa syukurnya. Maksudnya dari perspektif Islam, merelaikan ilmu dari keagamaan Si Inventor tidak cuma salah, namun berlawanan dengan agama Islam.

Dulu, ilmuwan Muslim sering mengaitkan sains dengan agama. Perlu ditekankan bahwa perdebatan tentang hubungan antara sains dan agama tidak pernah terjadi di dunia Islam, dan baru muncul pada abad terakhir karena penetrasi pemikiran Barat yang cepat.

Prinsip Hidup Dari Seorang AtheisPrinsip Hidup Dari Seorang Atheis

Bagi ilmuwan Muslim, alam semesta adalah himne Allah. Inilah mengapa mereka sering mengungkapkan keyakinannya dalam buku-buku agama dan ilmiah. Mereka bahkan mengutip Alquran dalam karya ilmiah mereka tanpa ragu-ragu.

Misalnya, Abu Rayhan al-Biruni mendeskripsikan visi tersebut dalam bukunya “Vision”, yang memuat berbagai teori ilmu geologi. Kami melihat tanda-tanda bahwa Allah memiliki hikmah dalam penciptaannya dan dapat digunakan sebagai alat untuk mencari petunjuk dari Allah SWT.

Baca Juga : Pendidikan Agama Kristen dalam Alkitab & Dunia Pendidikan Saat Ini

Kemudian dia mengutip Fushshilat ayat 53: “Kami akan menunjukkan kepada mereka tanda-tanda bahwa kami ada di semua wilayah di bumi dan kepada diri kami sendiri sampai mereka tahu bahwa Alquran itu nyata. Bukankah cukup bagi Tuhanmu untuk menjadi saksi atas segala sesuatu?”

Tentu saja terlalu lama menyebutkan contoh serupa dalam tulisan ilmuwan Muslim lainnya. Ilmu semacam ini yang digabungkan dengan tauhid sekarang biasa disebut sebagai “ilmu Islam”. Menggabungkan pengajaran sains dengan agama sangatlah penting, hal itu tidak bisa dihindari. Karena alam ini diciptakan oleh Tuhan untuk membimbing orang agar lebih memahami Tuhan mereka. Tentunya semua itu harus dilakukan dengan ide-ide yang matang, bukan sekedar menempelkan kitab suci, sehingga dapat merendahkan harkat agama.

Untuk itulah saatnya mendalami sejarah perkembangan keilmuan di dunia Islam. Apalagi ini adalah kewajiban besar bagi ilmuwan Muslim saat ini.

 

Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang Atheis
Informasi

Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang Atheis

Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang AtheisDalam berbagai peristiwa akbar, nama Tuhan mungkin masih sering disebut. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa ada segelintir artis Hollywood yang memilih untuk tidak percaya pada agama, yaitu mendukung ateisme.

Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang Atheis

Artis Hollywood Ini Memilih Hidup Sebagai Seorang Atheis
outcampaign.org

Outcampaign.org – Satu hal yang perlu Anda ketahui, beberapa atheis ini ternyata adalah artis A-level yang sangat berpengaruh. Mereka bahkan jarang menunjukkan ateisme mereka di depan umum dikutip dari tribunnews.com.

Kali ini kita akan membahas bintang Hollywood yang ateis. Cari tahu jawabannya dan jangan kaget jika idola Anda ada dalam diskusi ini!

Baca Juga : Perkembangan Serta Anutan Agama Yang di Pakai Orang India

A. Angelina Jolie

Angelina Jolie

Siapa yang pernah melihat Angelina Jolie berpartisipasi dalam kegiatan keagamaan? Tentu tidak, karena bintang TOM RAIDERS ini mengaku sebagai ateis. Tentu hal ini akan mempengaruhi pernikahannya nanti dengan Brad Pitt. Pernikahan seperti apa yang akan terjadi pada pasangan yang telah bersama selama lebih dari tujuh tahun?

“Saya tidak membutuhkan Tuhan. Ada sesuatu dalam diri orang spiritual, seperti ‘Tuhan’. Saya tidak ingin melakukan sesuatu hanya karena orang mengatakannya. Tapi saya benar-benar tidak tahu apakah lebih baik tidak mempercayainya. apa pun”.

Anak-anak Angelina Jolie selalu menjadi kesayangan masyarakat karena popularitas orang tua mereka. Bahkan, mulai dari kisah cinta, pendidikan, aktivitas hingga religi, kehidupannya membuat penasaran publik.

Aktris Maleficent wanita itu mengungkapkan bahwa dia mengajari enam anaknya semua agama. Tak hanya itu, Angelina juga mengungkap makna di balik nama anak keempatnya, Shiloh Jolie-Pitt, yang memiliki kisah tragis. seperti apa?

Angelina Jolie menikah dengan Brad Pitt pada 2014 dan memiliki enam anak berbakat dengan kepribadian berbeda. Ibu berusia 45 tahun itu mendidik anak-anaknya dengan cara yang tidak biasa, seperti meminta mereka memutuskan agama mana yang ingin mereka ikuti. Angelina juga mengajarkan semua doktrin agama agar anak-anaknya bisa memilih doktrin yang sesuai dengan keyakinannya.

“Mereka dapat memilih satu atau menjadi siswa di semua sekolah agama. Kami akan merayakan Kwanzaa untuk anak perempuan kami. Kami akan mengadakan Festival Pertengahan Musim Gugur untuk anak laki-laki. Kami akan membawa mereka ke kuil-kuil di negara tertentu.” Pergi ke gereja, Geo TV’s IntipSeleb mengutip ucapan Angelina pada Rabu, 10 Juni 2020.

Tak berhenti sampai disitu, Dahulu kala di film-film Hollywood, para aktor mengisi rak buku dengan berbagai buku agama. Pada tahun 2006, Angelina dan Brad Pitt mengungkapkan bahwa mereka adalah ateis yang tidak percaya akan adanya atau tidak adanya Tuhan.

Penggemar juga sangat percaya bahwa mantan pasangan itu berpisah pada 2016 dan pernikahan mereka tidak memiliki kepercayaan agama. Sebagai seorang anak, Angelina dibesarkan oleh ibunya, seorang Katolik, tetapi dia tidak diharuskan untuk menghadiri gereja.

Sejak merayakan ulang tahunnya pada Rabu, 27 Mei 2020, namanya menyedot perhatian. Seperti yang kita ketahui bersama, nama Shiloh digunakan oleh Angelina untuk mengenang momen-momen tragis di keluarganya. Alasan sebenarnya adalah nama ini digunakan oleh orang tuanya sejak lama. Namun sayang, anak yang bernama Hilo tersebut harus mengalami keguguran, dan akhirnya Angelina menamai putri kandungnya dengan nama tersebut.

“Ini nama orang tuaku. Mereka hampir menamai anak pertama. Tapi mereka keguguran. Karena ayahku sedang syuting di Georgia, ini adalah nama paling selatan yang terpikir oleh orang tuaku. Inilah yang selalu aku suka. Nama. Aku Biasanya pakai nama Shiloh untuk ke hotel. Kalau Brad menelepon kamar hotel tempat saya menginap, saya akan lakukan itu, “kata Angelina Jolie saat itu.

B. Daniel RadcliffeDaniel Radcliffe

Saat bintang HARRY POTTER itu diwawancarai majalah “Mr. Fashion”, jiwa ateis Daniel Radcliffe terungkap. Dia mengungkapkan bahwa dia adalah seorang ateis militan.

Dia berkata: “Ketika agama mulai mempengaruhi undang-undang, saya menjadi ateis militan”.

Penampilannya dalam film bertema pagan semakin memperkuat pernyataan ini. Selain itu, dia terlihat sangat senang saat orang-orang memanggilnya gay.

Meskipun tumbuh dalam keluarga Kristen, bintang Harry Potter Daniel Radcliffe (Daniel Radcliffe) mengaku ateis atau tidak percaya kepada Tuhan.

Daniel mengutip “Women First”, Selasa (14/2/2012): “Sejak agama mulai berdampak pada hukum, saya bukan ateis, tapi ateis radikal.

Daniel juga percaya bahwa agama tidak berpengaruh pada pendidikan seks di sekolah. Dengan pemikiran politiknya saat ini, Daniel menganggapnya sebagai seorang sayap kiri. Apalagi setelah bertemu dengan Ed Miliband, pemimpin Partai Pekerja Inggris.

Dia berkata: “Mungkin saya akan pergi bekerja. Dari pengalaman saya di Ed Miliband, saya sangat menyukainya. Dia berbicara tentang keyakinan saya. Saya pikir dia adalah pria primitif. Primitif. Sayap kiri”.

Aktor Inggris Daniel Radcliffe (Daniel Radcliffe) adalah salah satunya, dia terkenal dengan peran Harry Potter (Harry Potter). Radcliffe berkata dalam sebuah wawancara pada tahun 2009: “Saya seorang ateis, tetapi saya tidak suka berbicara dengan orang lain tentang ateisme.”

Sir Ian McKellen (Ian McKellen) juga seorang ateis. Dia paling terkenal di “Lord of the Rings” sebagai Gandalf, dan di “X-Men” dia adalah Magneto. Dia pernah berkata bahwa ateisme adalah salah satu hal yang sangat dia pedulikan.

Aktris Jodie Foster juga mengaku sebagai seorang ateis. “Meskipun saya tidak percaya pada Tuhan, kami merayakan hampir semua hari raya keagamaan bersama anak-anak dan keluarga kami.” Aktor Spanyol Javier Bardem mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan majalah GQ bahwa dia adalah seorang ateis. Pacino

Fisikawan Inggris dan penemu teori Higgs boson, Peter Higgs adalah penemu partikel subatom yang membentuk dasar alam semesta. Partikel ini disebut partikel “Tuhan”, tetapi Higgs mengatakan penamaannya tidak konsisten. “Pertama, saya seorang ateis. Kedua, nama itu awalnya lelucon, tapi tidak lucu atau menyesatkan.

Fisikawan Stephen Hawking dan Higgs menghasilkan tiga perempat dari uang, dan dia tidak percaya pada Tuhan. Dia mengungkapkan “keyakinannya” dalam bukunya “Big Design”.

Sir Richard Branson, pendiri Virgin Group, berkata bahwa dia percaya pada evolusi dan tidak percaya pada Tuhan.

C. Hugh Hefner

Hugh Hefner
outcampaign.org

Melihat gaya hidupnya yang begitu bebas, Anda mungkin tidak heran jika Hugh Hefner adalah artis yang memilih seorang ateis. Dia sendiri memang mengakui bahwa dia tidak percaya pada kekuatan yang lebih tinggi di dunia ini. Pemilik “Playboy” mengatakan dalam sebuah wawancara: “Bagi saya, agama jelas mitos agama hanyalah sesuatu yang kami buat untuk menjelaskan apa yang tidak dapat kami jelaskan”.

Uang dan wanita mengelilingi kehidupan, mereka tidak akan menjadi pria. Itu saja, hampir tidak mungkin memiliki kehidupan seperti itu. mustahil? Tidak begitu. Ada seorang pria yang menjalani kehidupan yang didambakan dan kehidupan yang menyenangkan. Pria ini adalah Hugh Hefner.

Hugh Hefner adalah pemilik majalah dewasa “Playboy”. “Playboy” adalah majalah dewasa Amerika yang didirikan pada tahun 1953. Hefner adalah pendiri dan editor majalah tersebut. Pengusaha asal Amerika itu mengaku tidak percaya pada agama. Konon agama adalah mitos.

Hugh Marston Hefner (Hugh Marston Hefner) (lahir 9 April 1926 di Chicago, Illinois, AS-meninggal pada 27 September 2017 di Mount Holmby, Los Angeles, AS, pada usia 91 tahun) adalah penerbit, pengusaha dan playboy terkenal dari Majalah Gaya Hidup Pria Amerika. Hefner berasal dari Chicago, Illinois dan merupakan mantan reporter Esquire. Dia dikenal sebagai pendiri dan kepala staf kreatif Playboy Enterprise.

Sebagai multi-jutawan independen, kekayaan bersihnya melebihi 43 juta dolar AS karena keberhasilannya membuat majalah “Playboy”. Hefner juga seorang aktivis politik dan filantropis, dia secara aktif terlibat dalam berbagai masalah dan masalah publik. Dia adalah seorang veteran Perang Dunia Kedua.

Hugh Hefner meninggal pada 27 September 2017 di usia 91 tahun. Dia tinggal di Holmby Hills, Playboy Mansion, Los Angeles, California.

D. Brad Pitt

Brad Pitt
outcampaign.org

Ateisme mungkin menjadi salah satu alasan Brad Pitt dan Angelina Jolie. Brad sendiri lahir dan dibesarkan dalam lingkungan religius, tetapi kehidupannya sebagai bintang mengubahnya. Dia berkata dalam sebuah wawancara dengan “New York Daily News”: “Saya mungkin 20% ateis dan 80% agnostik. Tidak ada yang bisa memastikan”.

“Oh, man, saya mengalami semua ini. Seperti, saya berpegang teguh pada keyakinan agama saya. Saya seorang Kristen. Saya telah mempertanyakannya, tetapi terkadang itu layak. Lalu, ketika saya sendirian, saya menyerah sepenuhnya. Itu, dan menyebut diri saya seorang agnostik. Saya mencoba beberapa hal, tetapi itu tidak selalu benar, dan kemudian saya menyebut diri saya seorang ateis untuk sementara waktu.

Itu adalah bagian dari musik punk rock, dan kemudian saya menemukan bahwa saya tidak dapat mempercayainya. Saya benci menggunakan kata spiritual, tetapi saya hanya percaya bahwa kita semua terhubung.

Oleh karena itu, dalam sebuah wawancara dengan Bild pada tahun 2009, ketika ditanya apakah dia percaya pada Tuhan, Pete dari Gereja Baptis Selatan menjawab: “Tidak, tidak, tidak!”

Ketika menekankan apakah jiwanya spiritual, dia berkata: “Tidak, tidak, tidak! Saya mungkin 20% ateis dan 80% agnostik. Saya rasa tidak ada yang benar-benar mengetahui hal ini. Saya akan berada di sana. Saya masih tidak tahu. Saya tidak menemukannya, dan sampai saat itu saya tidak merasa bahwa pemikiran itu tidak berarti”.

Kemudian, selama dua tahun berikutnya (yakni 2011), aktor berusia 55 tahun itu menggambarkan bagaimana perasaannya sebenarnya di bawah tekanan agama.

Dia berkata: “Saya telah diberitahu sejak saya masih kecil bahwa segala sesuatunya adalah cara Tuhan. Ketika segala sesuatunya tidak berhasil, ini adalah rencana Tuhan. Saya memiliki pertanyaan tentang ini. Jangan mencoba karena saya merasa sesak karenanya.”

Perasaan ini akhirnya membuat Pete kembali ke Gereja Baptis Selatan.

“Saya tumbuh secara religius sejak saya masih kecil, dan saya memiliki hubungan yang buruk dengan agama. Saya terjebak antara agnostisisme dan ateisme,” katanya.

Diskusi tentang keyakinan Brad Pitt dimulai dengan wawancara selama promosi film barunya “Ad Astra”. Sudahkah kau melihat?

Film ini bercerita tentang ruang angkasa, Brad Pitt (Brad Pitt) berperan sebagai Roy McBride (Roy McBride), misinya adalah melakukan perjalanan melalui tata surya yang kejam untuk mengungkap kebenaran tentang hilangnya ayahnya secara tiba-tiba.

Penulis GQ Zach Baron mencoba bertanya kepada Pete apa yang dia lakukan untuk melarikan diri dari keyakinannya, Dia menjelaskan bahwa dia tidak selalu mengerti hidupnya.

Tidak, saya selalu tahu ketika saya melakukan sesuatu dengan cara yang obsesif. Seperti teman saya saat ini, dia hanya terobsesi dengan jam tangan, dia melihat dan mempelajarinya. Lalu saya tahu dia menghindari barang-barangnya sendiri. Domain,” kata Pete.

“Aku tahu. Aku bisa merasakannya sejak aku masih kecil. Aku tahu aku akan menghindari hal-hal tertentu. Tapi begitu kamu tahu, apa yang akan terjadi? Maksudku, orang yang aku suka tidak memiliki filter. Mereka tidak memilikinya mengatakan: “Ini hanya masalah, karena ini, tetapi saya tetap mengagumi mereka. Saya menyukainya karena mereka selalu terbuka dengan perasaan mereka”.

Ketika ditanya apakah dia menghargai orang yang jujur ​​karena hidupnya dikendalikan, Pete berkata: “ Ya, saya pikir kami tertarik pada hal-hal yang kami coba ubah atau tingkatkan diri kami sendiri. Saya dibesarkan di antara Ozarks, dan saya tahu kami adalah pionir. Kami adalah orang-orang yang melakukan banyak hal dengan baik. Jangan bicara terlalu banyak, itu tidak akan berakhir. Kami tidak akan komplain, karena komplain diremehkan, ”ucapnya membahas film tersebut.

Tidak hanya Brad Pitt, mungkin saat ini kita harus mendoakan secara khusus untuk orang-orang yang masih tertipu oleh iman dan Tuhan. Kami belajar dari cerita ini bahwa Tuhan bukanlah masalah agama, tetapi sebuah hubungan. Sekarang, apakah Anda benar-benar mengenal Tuhan yang Anda sembah?

E. Keira Knightley

Keira Knightley
outcampaign.org

Di balik kecantikan dan keterampilan akting Keira Knightley adalah seorang ateis atau tidak percaya pada Tuhan.

Bintang film Pirates of Caribbean itu bahkan menganggap dirinya beragama, sehingga bisa mengampuni dosa-dosanya. Artis berkebangsaan Inggris ini mengatakan bahwa ketika menjadi seorang mukmin, dia sangat putus asa karena selalu meminta maaf.

Tingkah laku dan penampilan Keira Knightley bisa jadi menunjukkan bahwa dia adalah orang yang saleh. Namun bintang ANNA KARENINA itu mengaku dirinya ateis.

Tapi seorang ateis bukanlah hal yang membahagiakan bagi wanita cantik ini. Ia bahkan sempat mengatakan ingin melahirkan seorang Katolik.

Keira mengatakan dalam wawancara dengan The Sun, Selasa (1/5/2012): “Kedengarannya lebih baik daripada harus tinggal di pedalaman”.

“Ini luar biasa. Jika saya bukan seorang ateis, saya akan bisa menyingkirkan segalanya. Anda hanya meminta maaf, dan kemudian Anda akan dimaafkan,” gurunya.

“Jika saya bukan seorang ateis, maka tentu saja saya bisa menyingkirkan semua (masalah). Anda hanya perlu meminta maaf dan Anda akan dimaafkan”.

 

Mengenal Lebih Dalam Apa Itu Atheis Dan Tipe-tipe Atheis
Blog Informasi Link

Mengenal Lebih Dalam Apa Itu Atheis Dan Tipe-tipe Atheis

Mengenal Lebih Dalam Apa Itu Atheis Dan Tipe-tipe Atheis – Mungkin Anda pernah mendengar tentang atheis atau ada orang disekitar Anda yang atheis atau mungkin Anda sendiri adalah seorang atheis? Apa sebenarnya atheis itu? Atheis merupakan keyakinan atau pandangan seseorang yang mana menolak keberadaan tuhan. Orang-orang atheis secara garis besar tidak percaya akan adanya tuhan.

Istilah atheis sendiri berasal dari Bahasa yunani yang mana sebagai sebutan bagi orang-orang yang tidak menganut atau bertentangan dengan suatu kepercayaan atau agama tertentu yang mana sudah diakui dan menjadi patokan seluruh dunia. Sampai saat ini jumlah orang-orang yang mengaku atheis terus bermunculan.

Jika dulu orang-orang atheis dianggap berdosa dan harus dibunuh atau dihukum saat ini para golongan tersebut sudah dianggap dan diyakini keberadaannya khususnya di negara-negara yang bebas seperti amerika serikat dan juga eropa.

Sebetulnya banyak alasan yang menjadikan seseorang menjadi atheis. Adapun alasan yang paling banyak adalah karena keadaan hidup yang serba kekurangan dan menderita, banyak orang yang beragama tetapi melakukan berbagai macam kejahatan, meyakini semua yang ada di dunia dapat dijelaskan secara sains sehingga tidak perlu ada tuhan dan masih banyak lagi. Selain itu banyak juga yang menjadi atheist disebabkan karena keturunan atau lahir dari keluarga yang atheis.

Banyak yang menganggap bahwa adanya alam semesta atau seluruh kejadian yang ada di alam semesta tidak ada sangkut pautnya dengan tuhan. Bahkan banyak sekali ilmuwan yang berpengaruh akhirnya menjadi seorang atheis salah satunya adalah Stephen hawking.

Dasar-dasar pemikiran seorang atheit adalah rasionalisme, naturalisme dan juga humanisme. Selain itu orang yang berpaham atheis antara satu dengan yang lainnya tidaklah sama. Berdasarkan penelitian terdapat sekitar 6 tipe atheis yang ada di dunia.

Seorang peneliti yang bernama Christopher F Silver dan juga Thomas J Coleman yang merupakan menyimpulkan bahwa atheist ini juga bervariasi sama seperti bervariasinya agama yang ada di dunia. Apa saja tipe atheist yang berhasil ditemukan oleh kedua peneliti tersebut? berikut ini penjelasan lengkapnya:
• Atheis atau agnostik intelektual
Kelompok ini didominasi oleh orang-orang yang mempunyai pengetahuan atau ahli dalam bidang ilmu tertentu. Dimana golongan ini mencoba menjelaskan segala macam kejadian yang ada di alam semesta dengan ilmu yang dipelajarinya. Semua konsep ketuhanan dijelaskan dengan keilmuan yang di dalaminya. Dimana kelompok ini sangat banyak dan rata-rata golongan ini adalah para ilmuwan atau akademisi.

• Atheist aktivis
Pada golongan ini rata-rata hidupnya digunakan untuk menolong orang atau cukup hidup dengan berbuat baik kepada sesama dan makhluk. Dimana kebanyakan dari golongan mereka aktif dalam dunia sosial.

• Seeker agnostik
Meskipun tidak percaya dengan agama kelompok ini masih menghargai orang yang beragama dan tidak menentang agama. Sehingga kelompok ini masih dapat hidup berdampingan secara harmonis di tengah orang-orang beragama.

• Anti-theist
Kelompok ini sangat membenci orang beragam dan menganggap agama adalah sumber perpecahan dunia. Dimana pemahaman dari golongan ini adalah kebalikan dari seeker agnostik. Parahnya orang-orang yang berpaham anti atheist menganggap bahwa agama sifatnya merusak dan sebagai sumber kurasakan terbesar.

• Non-theist
Kelompok ini tidak mempercayai adanya tuhan tapi juga tidak mau menanggapi kelompok atheist lainnya. selain itu kelompok ini tidak perduli dengan semua orang yang beragama maupun orang yang anti terhadap agama.

Ritual atheis agnostik

• Ritual atheis agnostik
Tipe terakhir yaitu ritual atheis agnostik, dimana kelompok ini menganggap bahwa tidak ada yang penting dari agama selain ritualnya. Dimana yang mereka butuhkan hanyalah ritual dalam agama bukan yang lain seperti ikut serta dalam perayaan natal dan juga upacara keagamaan.
Demikian itu adalah ulasan lengkap tentang atheis dan juga tipe-tipe atheis semoga dapat menambah wawasan dan bermanfaat.

Siapa Saja Para Ilmuwan Sains Yang Tersohor Tapi Atheis?
Blog Informasi Link

Siapa Saja Para Ilmuwan Sains Yang Tersohor Tapi Atheis?

Siapa Saja Para Ilmuwan Sains Yang Tersohor Tapi Atheis? – Salah satu alasan seseorang untuk tidak percaya terhadap agama maupun tuhan adalah disebabkan karena sains. Banyak hal pada agama yang dianggap tidak masuk akal atau tidak sama dengan sains. Rata-rata orang yang pandai atau hidup dengan sains tidak percaya akan adanya tuhan. Orang-orang tersebut menganggap bahwa tidak ada campur tangan tuhan dalam semesta karena semua dapat dijelaskan dengan sains dan logika.
Banyak sekali para ilmuwan yang tersohor dan mempunyai kontribusi terhadap penemuan teknologi dan juga dalam bidang keilmuan sains lainnya. yang mana penemuan para ilmuwan tersebut berguna untuk kehidupan manusia. Ingin tahu siapa saja ilmuwan sains tersohor namun atheist? Berikut ini penjelasan lengkapnya:
• Fisikawan Stephen hawking
Ketika Anda orang yang suka fisika atau bahkan akrab dengan fisika misalkan mahasiswa fisika, dosen fisika dan lain sebagainya, pastinya Anda tidak asing dengan Stephen hawking. Seorang fisikawan brilian yang mana telah banyak kontribusinya dalam dunia sains. Hidup dan kisah percintaan serta proses penemuannya juga pernah diangkat dalam film.

Banyak sekali buku-buku dan juga teori sains yang mana hasil pemikiran dari Stephen hawking. Bahkan ilmuwan cerdas ini dapat menjembatani antara teori relativitas umum dan juga mekanika kuantum. Ilmuwan satu ini mencoba menjelaskan tentang alam semesta dan peristiwa yang akhirnya membentuk alam semesta dan berakhirnya alam semesta.
Dalam bukunya yang berjudul the grand design, hawking menganggap bahwa alam semesta tidak ada yang menciptakan atau tidak ada peran tuhan dalam penciptakan alam semesta karena pada dasarnya alam semesta akan mencipatkan dirinya sendiri. Bahkan hawking menganggap tidak perlu adanya tuhan untuk menjelaskan terbentuknya atau ketidakadaan alam semesta karena semua dapat dijelaskan secara sains.

• Fisikawan albert Einstein
Siapa yang tidak kenal dengan fisikawan masyur satu ini yaitu albert Einstein. Semua orang pasti sudah pernah mendengar namanya bahkan banyak orang yang mengaguminya. Penemuannya telah menciptakan banyak hal, bahkan banyak teorinya yang sampai saat ini terus diteliti dan diajarkan pada bangku kuliah.

Berbicara tentang Einstein tentu tidak lepas dari teori relativitas. Dimana teori yang paling terkenal adalah E= mc2. Sebuah massa yang kecil jika diberikan kecepatan yang besar melebihi kecepatan cahaya maka akan menghasilkan energi yang sangat besar. Dimana teori tersebut diterapkan pada bom atom yang dijatuhkan di kota Nagasaki dan juga hiroshima.
Semua orang pasti tahu dampak yang dihasilkan oleh bom atom yang mana berhasil membunuh jutaan orang, meluluhlantakkan wilayah tersebut bahkan konon kabarnya kedua kota atau wilayah itu harus diisolasi dan tidak dihuni selama puluhan tahun akibat radioaktif berbahaya dari bom tersebut.

Sebenarnya Einstein sendiri tidak mengakui dirinya seorang atheis atau tidak percaya tuhan. Einstein mengakui bahwa dirinya percaya akan tuhan tapi tidak percaya dengan agama. Sehingga dari pernyataannya tersebut dapat disimpulkan bahwa Einstein adalah seorang yang agnostik yaitu tidak percaya terhadap agama tapi masih mempercayai tuhan.

• Ilmuwan Thomas alva Edison
Siapa yang tidak kenal dengan Thomas alava edison, penemuannya yang sangat berguna bagi manusia sampai detik ini yaitu lampu pijar. Dengan penemuannya tersebut sampai detik ini merasakan malam yang terang dengan cahaya lampu.

Ilmuwan satu ini sangat tidak percaya dengan agama bahkam Thomas alva Edison menganggap agama dan kitabnya hanyalah buatan manusia. Sehingga beliau adalah ilmuwan yang sangat menentang ajaran agama. Sebenarnya alva edison lebih dikenal sebagai orang yang beraliran rasionalis dan panties.

Inilah Penjelasan Tentang Bedanya Atheis dan Agnostik
Blog Informasi Link

Inilah Penjelasan Tentang Bedanya Atheis dan Agnostik

Inilah Penjelasan Tentang Bedanya Atheis dan Agnostik – Istilah atheis pertama kali digunakan pada abad ke-18 setelah seorang penulis Perancis mengaku dirinya tidak percaya pada Tuhan. Kata atheis diambil dari bahasa Yunani a artinya tidak, dan theis artinya Tuhan. Sebutan atheis digunakan untuk merujuk pada orang yang memiliki kepercayaan yang bertentangan dengan ajaran agama yang ada di masyarakat. Orang-orang atheis memiliki skeptisme terhadap ajaran agama, meyakini segala sesuatu terjadi benar-benar secara ilmiah tanpa adanya kekuatan supra natural paling besar (dewa-dewa atau Tuhan), dan memiliki pikiran yang bebas. Saat ini, sekitar 2,3% dari keseluruhan populasi manusia di dunia mengaku sebagai atheis. Populasi atheis atau orang yang tidak mempercayai Tuhan terbesar di dunia ada di negara Jepang, Swedia, dan Rusia. Sedangkan di Indonesia, ditinjau dari pendirian komunitas atheis pertama di Indonesia populasi atheis sekitar 900 orang pada 2013 sejak didirikannya tahun 2008.
Pada dasarnya atheisme adalah kritik atau segala bentuk penyangkalan terhadap kepercayaan metafisik dalam Tuhan atau zat-zat spiritual.

Atheisme jelas bertolak belakang dengan theisme, namun atheisme juga berbeda dari agnostik yang penggunaannya sering kali disamakan. Istilah agnostik digunakan untuk menyebut orang yang tidak mengakui adanya Tuhan, namun juga tidak menolak atau menentang ajaran-ajaran yang berdasar pada kepercayaan kepada Tuhan atau zat yang lebih besar. Dengan kata lain, agnostik membiarkan pertanyaan ada atau tidaknya Tuhan secara terbuka dan membiarkan segala pertanyaan tentang Tuhan tidak terjawab.

Agnostik memiliki hubungan yang selaras dengan atheisme, karena pada dasarnya orang agnostik dan orang atheis sama-sama mempertanyakan keberadaan Tuhan, dan pada awalnya mereka tidak tahu apakah Tuhan itu benar-benar ada atau tidak. Hal ini disebabkan baik orang yang menganut atheis maupun agnostik tidak bisa melihat bukti adanya Tuhan. Namun, berbeda dengan atheis, agnostik tidak secara gamblang meyakini bahwa Tuhan itu tidak ada, atau Tuhan tidak mungkin ada. Baik atheis maupun agnostik sama-sama berpendapat bahwa konsep yang mendasari ajaran agama atas keberadaan Tuhan tidaklah masuk akal, oleh karena itu mereka menolak ajaran agama Islam, Kristen, dan Yahudi. Para yang menganut paham agnostik tidak bisa memutuskan apakah ajaran yang diberikan oleh agama-agama theisme benar-benar tidak masuk akal atau meskipun perdebatan yang ada tentang agama cukup paradoks, malah hal itu mengandung alasan yang jelas tentang mengapa sebuah agama/Tuhan itu ada.

Sementara itu, atheis secara gamblang menyatakan bahwa tidak ada zat utama yang menguasai segala hal yang ada di dunia. Para atheis menyangkal adanya central believe. Namun para atheis modern tidak serta merta mengklaim semua ajaran agama theisme itu salah, ada juga hal-hal yang bersifat kosmologis yang masih mereka usahakan untuk terbukti kekeliruannya.

6 Pola Pikir Penganut Atheis yang Harus Diketahui Sebelum Mengajak Diskusi Terbuka
Blog Informasi

6 Pola Pikir Penganut Atheis yang Harus Diketahui Sebelum Mengajak Diskusi Terbuka

6 Pola Pikir Penganut Atheis yang Harus Diketahui Sebelum Mengajak Diskusi Terbuka – Keberadaan penganut atheis atau orang yang tidak mengakui adanya kuasa Tuhan atas alam semesta dan dengan demikian tidak membenarkan ajaran agama manapun, mungkin masih belum familiar bagi Anda sehingga keberadaan dan konsepnya masih mengundang tanda tanya bagi Anda. Apakah orang Atheis suka berjudi? Mungkin sebagian menyukai perjudian, mungkin tidak ada masalah dan bagi mereka bermain judi taruhan bola hanya sebuah permainan yang tidak akan membuat dosa.

Keberadaan atheis tidak secara gamblang diketahui keberadaannya. Sebelum Anda bertanya atau mengajak diskusi terbuka secara langsung kepada penganut atheis, ini dia pola pikir para penganut atheis yang harus Anda ketahui agar interaksi berjalan dengan baik dan lancar.

1. Kaum atheis memiliki pola pikir skeptis terhadap hal-hal yang berkaitan dengan firman Tuhan dan segala paradoks keagamaan yang sifatnya tidak kasat mata, tidak ilmiah, dan sulit dinalar dengan logika. Hindari menggunakan ayat Tuhan secara langsung di depan mereka jika Anda tidak ingin menjadi bulan-bulanan dan malah terkesan menghakimi. Pesan yang ingin Anda sampaikan pun tidak akan sampai kepada mereka ketika proses komunikasi berlangsung, karena mereka tidak percaya ayat Tuhan.

2. Kaum atheis menganggap Tuhan dan agama adalah kenyataan yang paling absurd dan tidak masuk akal. Menurut mereka, alam semesta sudah sedemikian adanya sebelum manusia ada tanpa ada kuasa Tuhan. Maka, membicarakan keberadaan Tuhan dan segala kuasa-Nya di muka bumi ini akan membuang waktu saja.

3. Kaum atheis otomatis menjadi sekuler dalam kehidupan sehari-hari mereka. Tidak adanya campur tangan agama dalam segala kegiatan mereka adalah kebiasaan kaum atheis. Menurut para penganut atheis, agama dan Tuhan adalah hasil ciptaan alam pikiran manusia. Namun, atheis ini belum memiliki penjelasan yang gamblang mengenai asal mula alam semesta.

4. Kaum atheis menganggap eksistensi manusia adalah sebatas bagian dari ekosistem, tidak ada sangkut pautnya dengan kehidupan setelah kematian. Manusia hanyalah hidup di dunia dan akan mati sama seperti makhluk hidup lainnya. Kematian adalah akhir hidup manusia dan tidak ada proses kebangkitan seperti yang diajarkan agama-agama majusi seperti Islam dan Keristen.

5. Berbagai asumsi tentang asal mula terjadinya alam semesta membuat kerumitan bagi kaum atheis. Banyak sekali versi yang diceritakan, maka kaum atheis lebih memilih percaya bahwa alam semesta tidak ada yang menciptakan dan sudah terjadi begitu saja. Pendapat tentang Tuhan yang menciptakan alam semesta terkesan kuno bagi kaum atheis.

6. Kaum atheis sebenarnya senang berdiskusi dengan kaum atheis yang percaya keberadaan Tuhan dan agama. Penganut atheis senang mengadu logika dalam berargumen dan mengetahui jika orang beragama yang diajak berdiskusi tidak bisa menjelaskan secara ilmiah fenomena tertentu yang dibahas, membuat penganut atheis tersebut puas.

Dengan mengetahui pola pikir orang atheis bisa meningkatkan toleransi antar sesama pemeluk keyakinan.

Atheis Adalah Pilihan
Blog Informasi

Atheis Adalah Pilihan

Atheis Adalah Pilihan – Menjadi seorang yang atheis sendiri sebenarnya bukan tanpa alasan. Bisa katakan bahwa seorang yang atheis merupakan seseorang yang memiliki pilihannya sendiri. Mempunyai sebuah pilihan yang menurut sebagian kalangan tidak lazim. Memiliki pandangan yang cenderung lebih moderat dan kritis memang menjadi dasar untuk menjadi seorang yang atheis. Seorang atheis sebenarnya bukan terlahir begitu saja. Biasanya kaum atheis terlahir dari keluarga yang memiliki pendidikan agama. Akan tetapi seiring berjalannya waktu pandangan-pandangan bebaslah yang menggiring untuk menjadi seorang yang atheiss. Menjadikan atheis sebagai pihan hidup sebenarnya cukup beralasan. Sehingga banyak diantara kau atheis yang sebenarnya terlahir dari kaum yang memiliki lingkungan keluarga yang religius.

Tidak memiliki pandangan yang masuk akal perihal strutur ketuhanan membuat seseorang yang mulai menjatuhkan diri menjadi seorang atheis. Meskipun demikian, banyak diantara kaum atheis memilih menjalankan ritual keagamaan hanya sebagai sebuah ritual belaka dan tidak memiliki makna. Kebanyakan ritual keagamaan yang dijalankan hanya bersifat sebagai pemuliaan tradisi. Hal ini dilakukan sebagai bentuk menghargai tradisi yang sudah ditanamkan oleh keluarga. Memilih sebagai atheis memang bagi sebagian kalangan bukan pilihan yang tepat. Sehingga para kaum atheis melakukan kegiatannya hanya secara tersembunyi saja. Berawal dari sikap kritis terhadap pemikiran beragama membuat kaum atheis mencari-cari jawaban atas pertanyaannya terhadap agama melalui jalan yang menurut mereka adalah logis.

Lebih tidak mempercayai sesuatu yang ghaib menjadikan struktur keimanan seseorang terhadap tuhan menjadi luntur. Akan tetapi kebanyakan dari kaum atheis tidak pernah mengarahkan kepada keluarganya untuk mengikuti jejasknya menjadi seorang yang atheis. Justru kebanyakan mengarahkan kepada keluarganya untuk lebih memiliki pemahaman yang mendalam seputar agama. Memberikan kebebasan untuk memilih dan memiliki keyakinan tentu saja menjadi sesuatu yang ditanamkan oleh seorang yang atheis. Sebab menurut kaum atheis beragama harus memiliki alasan kuat untuk menjalankannya. Termasuk menggiringnya melalui sebuah opini yang logis agar keyakinan tersebut tidak luntur. Sehingga kebanyakan dari kaum atheis justru mendorong eluarganya untuk terus belajar tentang agama dan juga berbagai kajian mendalam tentang agama.

Memberikan bekal yang baik kepada keturunan untuk mempelajari sesuatu dengan detail merupakan sebuah keharusan bagi kaum atheis. Tujuannya adalah agar keturunannya kelak memiliki pilihan yang tepat. Dapat menentukan pilihan sendiri menjadi tujuan dari kaum atheis mengapa mengharuskan keturunannya mengkaji agama lebih dalam. Menanamkan pemikiran kritis serta logis menjadi sesuatu yang wajib bagi keluarga yang atheis. Setidaknya memiliki pemikiran yang lebih kritis untuk menanggapi semua permasalahan hidup dari sisi yang lebih logika dan dapat diterima oleh akal sehat. Jangan sampai memiliki pandangan yang tanpa alasan. Sebab kaum atheis sangat alergi terhadap sebuah pandangan yang tidak memiliki alasan yang kuat.

Aktivitas Organisasi Kaum Atheis
Blog Informasi

Aktivitas Organisasi Kaum Atheis

Kaum atheis terlahir dan berawal dari sebuah organisasi. Memiliki sebuah organisasi khusus tentu saja membuat kaum atheis memiliki keyakinan semakin kuat untuk tidak mengakui keberadaan tuhan sama sekali. Organisasi kaum atheis tersebut sebenarnya memiliki aktivitas yang cukup padat. Menggelar berbagai jenis diskusi yang membahas perihal ketuhanan serta melibatkan perdebatanyang cukup tajam menjadi salah satu agenda yang cukup seing dilakukan. Memperkuat pandangan untuk menjadi memiliki pilihan sebagai seorang yang atheis memang cukup beralasan. Sebab kaum atheis kebanyakan merupakan kaum yang mengandalkan logika untuk berfikir serta untuk mengkritisi segala sesuatu. Menggunakan pandangan yang lazim membuat kaum atheis memiliki dan menghendaki sebuah pandangan yang khusus untuk lebih memiliki pemahaman tentang agama.

Memiliki stigma bertoleransi dan rasionalitas yang tinggi membuat kamunitas atheis memiliki pengikut yang sudah cukup banyak. Berasal dari berbagai kalangan yang cukup beragam membuat organisasi kaum atheis sendiri menerima banyak pandangan serta masukan tentang sesuatu yang diyakininya. Beberapa diantaranya kebanyakan masih memiliki keyakinan namun memiliki pandangan yang lebih moderat. Pandangan yang lebih bebas perihal keagamaan tentu saja menjadi sebuah alasan tersendiri mengapa seseorang memilih untuk menjadi seorang atheis. Banyak diantaranya memiliki keinginan dan pandangan yang lebih rasional menanggapi isu keagamaan. Oleh sebab itu stigma dan doktrin keagamaan dianggap sebagai salah satu kesalahan fatal yang tidak beralasan.

Ada anggota organisasi kaum atheis yang masih memiliki pandangan ketuhanan, akan tetapi lebih memiliki pandangan berbeda. Kendati masih memiliki keyakinan, anggota ini mulai memiliki dogma bahwa segala yang berkaitan dengan ritual keagamaan belum memiliki alasan yang kuat. Organisasi ini sama sekali tidak memiliki struktur hirarki yang kuat. Inilah yang menggambarkan bahwa organisasi ini berisi orang-orang yang bebas dan tidak memiliki aturan. Tidak ingin diikat dengan struktur organisasi dan juga aturan merupakan sebuah penggambaran umum dari kaum atheis. Kebanyakan diantara kaum atheis merupakan kaum yang merasa tidak puas serta mencari jawaban dan kebenaran tentang doktrin agama. Akan tetapi mereka cenderung memilih mencari jawaban sendiri yang berujung pada berkumpulnya orang-orang ini untuk mencari jawaban atas pertanyaan logis yang berkaitan dengan agama.

Bergabung dalam komunitas atheis sendiri merupakan pilihan. Sebab kebanyakan anggota judi bola yang bermain permainan taruhan bola di terpercaya memilih menjadi atheis dan bergabung dalam komunitas atheis untuk memberikan pemahaman tersendiri tentang kehidupan yang lebih berarti. Itulah sebabnya kaum atheis dan golongannya sering mengadakan banyak kajian tentang keilmuan untuk membuat logika rasionalnya bekerja dengan baik. Memiliki pemikiran yang kritis inilah yang menjadikan kaum atheis menjadi sering mengadakan diskusi terbuka untuk membahas banyak persoalan. Itulah alasannya mengapa kaum atheis lebih memilih untuk lebih sering melakukan pembahasan khusus tentang perilaku kehidupan beragama dan juga bagaimana berpikir secara logis.

Belajar Dari Kenyataan Hidup Orang Atheis
Blog Informasi

Belajar Dari Kenyataan Hidup Orang Atheis

Belajar Dari Kenyataan Hidup Orang Atheis – Belajar tentang ilmu pengetahuan sering sekali berkaitan dengan buku bacaan. Akan tetapi pemilihan jenis buku bacaan yang dibaca untuk memberikan ilmu pengetahuan yang cukup banyak. Jenis buku yang beredar dan bisa dibaca juga bervariasi. Tentu saja tergantung dengan minat dan kesukaan. Bagi seseorang yang memiliki hoby membaca tentu saja jenis buku apapun akan dibaca. Pada akhirnya membaca buku mempengaruhi apa yang sudah diyakini. Keinginan untuk memperdalam pengetahuan ternyata kebanyakan berakhir dengan mempengaruhi keyakinan beragama yang dimilikinya. Pemikiran terbuka dan kritis benar-benar terbentuk dari kegiatan membaca segala jenis buku yang dibaca.

Pada akhirnya kebanyakan para penggiat atheis sendiri memiliki keyakinan bahwa ilmu pengetahuan itu sifatnya lebih terbuka. Mendapatkan tambahan ilmu bagi orang yang cenderung atheis bisa diperoleh dari segala sesuatu yang ada di sekitarnya. Hal-hal sederhana hingga hal-hal yang lebih kompleks akan dikaji secara mendalam dan menjadi dasar untuk ilmu pengetahuan yang ingin dimiliki oleh kaum atheis. Sebuah anggapan bahwa untuk memperoleh ilmu pengetahuan tidak harus melalui bukau bacaan saja. Akan tetapi ilmu pengetahuan bisa diperoleh dari berbagai kenyataan yang terjadi dalam kehidupan. Apapun hal yang terjadi dalam hidup orang atheis bisa menjadi sebuah pembahasan yang akan memperdalam ilmu pengetahuan. Sehingga keinginan untuk terus membaca menjadi sedikit berkurang dengan adanya pandangan semacam itu.

Memiliki sebuah pandangan bahwa sebuah keagamaan dan ritualnya hanya sebagai sebuah tradisi dan budaya juga bukan tanpa dasar. Memiliki anggapan bahwa kebenaran itu tidak selalu bisa didapatkan dengan mengikuti ajaran agama serta ketidak puasan dengan segala bentuk ritual keagaamaan membuat kegiatan beragama hanya dilakukan semata-mata sebagai sebuah ritual saja yang tanpa makna. Sebab pandangan tentang kebaikan sendiri dianggap sebagai sebuah hal yang harus dilepaskan dari keagamaan. Kaum atheis memiliki pandangan bahwa menjadi orang baik tidak melulu harus soal mempercayai keberadaan tuhan dan mematuhi semua aturan yang dibuat oleh tuhan.

Mempunyai pandangan tentang keberagaman serta memiliki pandangan kebaikan sendiri bagi kaum atheis sangat bergantung kepada masing-masing individu. Bukan bergantung kepada keyakinannya terhadap tuhan. Itulah yang menjadi dasar mengapa kenyataan hidup yang ada dan terjadi di masyarakat umum semakin memperkuat serta menjadi alasan yang mendasar bagi kaum atheis untuk semakin tidak mempercayai keberadaan tuhan. Belajar dari kenyataan hidup yang ditemui sehari-hari membuat kaum atheis memiliki pengetahuan yang lebih dalam. Terutama tentang sebuah nilai kebaikan sendiri yang tertanam pada diri seseorang. Bahkan hingga pada akhirnya masing-masing menemukan jawaban atas kegelisahan dan juga banyak pertanyaan yang ada di dalam hati kaum atheis berdasarkan pada kenyataan yang ada di dalam kehidupan sehari-hari orang yang memilih menjadi atheis.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!