Bobbie Kirkhart pelopor komunitas ateis meninggal pada usia 78 tahun

Bobbie Kirkhart pelopor komunitas ateis meninggal pada usia 78 tahun – Bobbie Kirkhart adalah seorang pelopor yang memperjuangkan ateisme bukan hanya sebagai ketidakpercayaan tetapi juga sebagai kekuatan tersendiri dan kritik terhadap pengaruh agama di masyarakat.

Bobbie Kirkhart pelopor komunitas ateis meninggal pada usia 78 tahun

Bobbie Kirkhart pelopor komunitas ateis meninggal pada usia 78 tahun

outcampaign – Bobbie Kirkhart dikenal sebagai seorang ateis, tetapi pemilik dan tuan rumah Heretic House di Los Angeles, yang meninggal pada usia 78 pada 31 Oktober, adalah seorang pelopor yang memperjuangkan ateisme bukan hanya sebagai ketidakpercayaan tetapi juga kekuatan di dalamnya. hak sendiri dan kritik terhadap pengaruh agama atas masyarakat.

Lebih dari menyangkal klaim iman, Kirkhart sering terdengar menyanyikan salah satu dari selusin himne yang dimilikinya, terkadang dengan satu atau dua kata diubah untuk membuat ayat-ayat teistik menjadi niat baik yang tidak bertuhan. Heretic House adalah pusat kelompok ateis dan berpikiran bebas, dan tamu yang datang untuk berdiskusi mungkin akan tinggal selama berbulan-bulan.

Baca juga : Sebab-Sebab Timbulnya Ideologi Atheis

“Bobbie adalah pahlawan saya,” kata Darrel Ray, presiden dan pendiri Recovering From Religion. “Usaha awalnya di dunia sekuler membuka panggung bagi kita yang sekarang mengikuti jejaknya. Orang-orang yang bahkan tidak tahu siapa dia akan menuai manfaat dari hidup dan usahanya selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Kirkhart pernah menjabat sebagai presiden dari Atheist Alliance International dan Atheists United, bertugas di dewan Camp Quest dan dewan penasihat untuk Asosiasi Humanis Nepal dan membantu membentuk Koalisi Sekuler untuk Amerika. Dia berbicara kepada kelompok-kelompok di seluruh AS dan di Kanada, Jerman, Prancis, India, Irlandia, Nigeria, dan Kamerun. Pada 2013, ia menerima Penghargaan Tulang Punggung Pikiran Bebas dari Aliansi Mahasiswa Sekuler.

Tapi yang terpenting, dia meluangkan waktu untuk mengenal banyak orang.

“Saya memanggilnya seorang mentor,” kata Evan Clark, direktur eksekutif Atheists United, yang bertemu Kirkhart pada 2009 saat memimpin Secular Student Alliance di California Lutheran University , satu-satunya universitas agama di negara itu yang memiliki klub ateis pada saat itu. “Tapi apa yang saya temukan minggu lalu adalah berapa banyak orang yang menelepon mentornya. Dia menasihati atau mendukung atau membimbing lusinan, jika bukan ratusan pemimpin.

“Hal yang paling menonjol adalah bahwa dia 100% didedikasikan untuk kolaborasi dan cita-cita yang lebih besar, yaitu kesetaraan agama, pemisahan gereja dan negara dan mempromosikan nilai-nilai ateis,” kata Clark.

Kevin Bolling, direktur eksekutif Aliansi Mahasiswa Sekuler, ingat hari ketika dia mengetuk pintu Rumah Sesat untuk pertama kalinya.

“Dia datang ke pintu dan dia seperti, ‘Lain kali masuk saja. Pintunya biasanya tidak terkunci.’ Itu benar,” kata Bolling. “Pintunya biasanya terbuka di tengah Los Angeles. Tapi begitulah Bobbie.”

Syaratnya hanya menandatangani buku tamu yang berisi nama-nama semua yang pernah berkunjung.

Kirkhart menyadari bahwa agama memiliki keuntungan besar dalam menawarkan komunitas kepada para penganutnya, dan dia mulai memberikan komunitas mereka sendiri kepada ateis. “Kami memiliki lebih sedikit kesempatan untuk komunitas, untuk sumber daya satu sama lain daripada orang-orang di gereja-gereja,” katanya kepada Religion News Service pada 2019.

Kirkhart dibesarkan dalam keluarga Protestan liberal yang taat di Enid, Oklahoma. Dia menghadiri kebaktian gereja, potlucks dan bahkan mengajar sekolah minggu saat kuliah di Universitas Oklahoma, di mana dia mengambil jurusan jurnalisme.

“Saat-saat paling bahagia saya di gereja, saya pikir sebagai seorang anak adalah malam keluarga dan acara seadanya,” katanya kepada RNS. “Itu tidak ada hubungannya dengan menjadi religius atau tidak religius; itu ada hubungannya dengan kebutuhan untuk bersama orang lain.”

Pada tahun 2009, Kirkhart membeli seorang Victoria di Angelino Heights dengan tujuan untuk menampung ateis lain – “seperti aula persekutuan gereja lama,” tetapi tanpa tempat perlindungan, katanya. Dia menamakannya Rumah Sesat.

Ketika Christine Jones datang ke Los Angeles pada tahun 2015, dia mengalami perpisahan dan perubahan karier. Selama masa banyak gejolak, Jones berpaling ke Kirkhart dan Heretic House, berharap untuk menyewa kamar.

“Dan dia berkata, ‘Yah, saya tidak menyewakan kamar saya tetapi Anda pasti bisa tinggal,’” kenang Jones. “Yang benar-benar Bobbie. … Ceritaku tipikal.”

Jones ingat duduk di malam hari di piano yang dimiliki Kirkhart untuk memainkan musik untuk mereka berdua nikmati. Kemudian mereka hanya akan berbicara, dengan Kirkhart terkadang menunjukkan pengetahuannya yang mendalam tentang sejarah ateis.

“Itu wajar untuk berada di sana bersamanya, menghabiskan malam bersamanya dan berbicara dan belajar sebanyak mungkin tentang aktivisme sekuler di Los Angeles dan sekitarnya,” kata Jones.

Tetapi Kirkhart juga sangat lugas, bahkan dalam hal Sinterklas.

Putri Monica Wagoner ingat ibunya memberitahunya sejak awal bahwa Santa tidak nyata. “Itu semacam sumber ketegangan karena saya ingin percaya pada Sinterklas,” katanya sambil tertawa. “Dia terus berusaha menjelaskan bahwa itu tidak nyata.”

Seiring bertambahnya usia Wagoner, dia menghargai apa yang diajarkan momen-momen itu padanya. “Saya sangat menghargai kesempatan dalam hidup saya untuk tidak hanya menerima default, tetapi benar-benar memikirkan apa yang Anda yakini,” katanya.

Kirkhart pertama kali mulai mengajukan pertanyaan tentang imannya di sekolah menengah, tetapi, karena semua orang yang dia kenal beragama, hanya ada sedikit jawaban yang memuaskannya. Ketika ayahnya menderita kanker, dia mendapati dirinya ingin berdoa tetapi tidak percaya bahwa tuhan akan mendengarkan doanya.

Dia kebetulan sedang berlibur di Mazatlan, Meksiko, saat itu. “Saya pergi ke pantai di pagi hari dan berkata saya akan tahu apa yang saya yakini ketika saya pulang,” Kirkhart menceritakan. Dia bergumul dengan semua pikiran, keyakinan, dan perasaannya selama enam jam.

“Kemudian saya kembali sebagai seorang ateis,” katanya.

Kirkhart tidak pernah mengecilkan hati putrinya untuk mendalami agama, kata Wagoner, yang ingat pergi ke gereja bersama keluarga ibunya.

“Itu adalah Hari Komuni Sedunia. Jadi, dengan sangat cepat, saat kami duduk di bangku gereja, dia membisikkan penjelasan kepada saya tentang apa itu Komuni, apa yang diwakilinya bagi orang-orang ini dan bertanya apakah saya ingin naik dan melakukannya,” katanya. “Dan saya seperti, ‘Ya, saya rasa saya tidak membutuhkan ini.’”

Rumah sesat telah diturunkan ke cucu Kirkhart, dan keluarga berencana untuk terus menjalankannya sebagai ruang bagi ateis dan pemikir bebas. Teman-teman menolak jenis kata-kata hampa yang sering ditawarkan setelah kematian — Kirkhart tidak akan “meremehkan mereka”, kata mereka — tapi dia pasti akan diingat.

“Bobbie selalu suka mengingatkan kita bahwa manusia tidak ‘lulus’ atau ‘pergi ke tempat yang lebih baik’ tetapi hanya mati dan mencapai akhir perjalanan yang kita sebut kehidupan,” tulis Clark dalam email.

“Mengulangi kalimat yang pernah Bobbie tulis tentang mantan Presiden Serikat Ateis lainnya setelah kematian mereka, ‘Dia tidak memiliki, atau menginginkan, jiwa, dan dia sekarang tidak tinggal di surga. Dia tinggal di hati banyak teman, dan dia tinggal di pusat Atheists United, komunitas yang dia bangun dengan susah payah.’”

Membangun komunitas seperti itu, kata Wagoner, selalu menjadi tujuan ibunya.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
error

Enjoy this blog? Please spread the word :)