Banyak ilmuwan yang atheis, tapi bukan berarti anti agama

Banyak ilmuwan yang atheis, tapi bukan berarti anti agama – Ketidak percayaan terhadap ateis semakin kuat di Amerika Serikat. Survei Sosial Umum secara konsisten menunjukkan bahwa sebagai sebuah kelompok, orang Amerika lebih tidak menyukai ateis daripada kelompok agama lainnya . Menurut berbagai penelitian, hampir setengah dari negara tersebut tidak akan menyetujui anak mereka menikah dengan seorang ateis , sekitar 40% masyarakat tidak percaya bahwa ateis memiliki pandangan yang sama tentang masyarakat Amerika , dan hanya 60% orang Amerika yang bersedia memilih seorang ateis. dalam pemilihan presiden .

Banyak ilmuwan yang atheis, tapi bukan berarti anti agama

Banyak ilmuwan yang atheis, tapi bukan berarti anti agama

outcampaign – Namun, ada satu bidang di mana ateisme sering diasumsikan: sains. Orang sering memandang ilmuwan sebagai “tak bertuhan”. Beberapa dari pandangan ini mungkin merupakan hasil dari orang-orang yang mendengar lebih banyak dari para ilmuwan ateis vokal seperti ahli biologi evolusioner Richard Dawkins , ahli saraf Sam Harris, dan lainnya yang berada di garda depan gerakan yang dikenal sebagai “ ateisme baru ”. Ateis baru bukan sekadar ilmuwan yang yakin bahwa tidak ada Tuhan atau tuhan. Mereka menggabungkan ketidakberagamaan mereka dengan kritik agresif terhadap keyakinan agama sebagai ancaman bagi kesejahteraan masyarakat.

Para ilmuwan ini mendukung retorika yang sering mengejek agama dan masyarakat religius. Dawkins, misalnya, berpendapat bahwa agama adalah bentuk ” penyakit mental ” dan salah satu “kejahatan besar” dunia yang sebanding dengan cacar. Tapi sikap keras seperti itu mungkin tidak mewakili ilmuwan pada umumnya.

Bca juga : Belajar Ilmu Filsafat Bisa Jadi Ateis

Sebuah studi penelitian baru-baru ini yang kami lakukan mengungkapkan bahwa sebagian besar ilmuwan ateis di AS dan Inggris tidak anti-agama.

Kisah nyata ateisme dalam sains
Berdasarkan survei kuantitatif dengan 1.293 ilmuwan yang diidentifikasi sebagai ateis, 81 wawancara kualitatif mendalam yang dilakukan dari tahun 2013 hingga 2016 dan materi konteks yang dikumpulkan sejak saat itu, kami menemukan bahwa pandangan para ilmuwan tentang agama jauh lebih beragam daripada gambaran yang disampaikan oleh para ateis baru.

Setiap ilmuwan dalam penelitian kami memilih pernyataan “Saya tidak percaya pada Tuhan” ketika ditanya tentang pandangan mereka tentang Tuhan – dan memilih pilihan ini daripada pilihan termasuk agnostisisme, pandangan bahwa keberadaan Tuhan atau yang ilahi tidak dapat diketahui.

Sebagai sosiolog , kami memandang agama sebagai multidimensi – terdiri dari kepercayaan, praktik, tradisi, dan identitas – dan berusaha memahami dimensi tersebut dalam kehidupan para ilmuwan ateis dan pandangan mereka tentang agama.

Salah satu temuan utama kami adalah bahwa sebagian besar ilmuwan ateis tidak ingin disejajarkan dengan retorika yang mengutuk orang-orang beragama. Meskipun kami tidak secara khusus menanyakan tentang Dawkins dalam wawancara, para ilmuwan sering membicarakannya.

Seperti yang dikatakan oleh seorang ahli biologi yang kami wawancarai di Inggris tentang dia, “Yah, dia telah melakukan perang salib, pada dasarnya … Saya pikir [agama] adalah sasaran empuk, dan saya pikir dia agak tidak peka dan mengintimidasi.”

Bahkan ilmuwan ateis yang sesekali memendam pandangan negatif tentang agama menyatakan keprihatinan bahwa retorika seperti itu buruk bagi sains.

Tidak hanya banyak ilmuwan ateis yang tidak memusuhi agama, tetapi beberapa orang berpikir bahwa agama juga dapat bermanfaat bagi masyarakat; dalam kata-kata salah satu responden kami, “Anda dapat melihat manfaat dari pergi ke gereja.” Banyak, misalnya, membahas rasa kebersamaan yang ditemukan di gereja. Lainnya menekankan kehadiran agama sebagai kekuatan kebaikan, mendorong orang untuk bertindak lebih amal.

Memang di AS, 29% ilmuwan ateis juga mengatakan bahwa mereka beragama secara budaya . Artinya, meskipun mereka kurang percaya kepada Tuhan, mereka secara rutin berinteraksi dengan individu atau organisasi keagamaan, seperti memiliki pasangan yang religius, menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah agama, atau menghadiri kebaktian sendiri.

Seperti yang dikatakan seorang ahli biologi ateis kepada kami: “Saya senang pergi ke gereja untuk menunda ketidakpercayaan, untuk pengalaman teater, untuk membaca, untuk liturgi, untuk kisah-kisah yang luar biasa dan kualitas mitos dari kisah-kisah itu, yang sangat spiritual. Itu adalah pengalaman nyata.”

Ilmuwan ateis dan agama
Kami juga menemukan bahwa para ilmuwan ateis dan orang-orang beriman memiliki lebih banyak kesamaan daripada yang mungkin dipikirkan kebanyakan orang, seperti pengalaman kagum dan heran. Sementara banyak individu religius mengalami spiritualitas melalui iman mereka, beberapa ilmuwan ateis berbicara tentang pekerjaan mereka dengan gagasan yang sama tentang kekaguman dan keajaiban.

Para ilmuwan ini berbicara tentang “realitas tak berwujud yang mengilhami keajaiban, memotivasi pekerjaan mereka dan berada di luar pengamatan” – realitas yang mereka sebut spiritualitas.

Seperti yang dijelaskan oleh sosiolog Penny Edgell , Joseph Gerteis dan Douglas Hartmann , ketika ditanya tentang ateis dalam survei, orang Amerika kemungkinan besar membayangkan orang teoretis yang menolak gagasan tentang Tuhan, daripada memikirkan tentang ateis sebenarnya yang mungkin mereka temui.

Memang, dalam masyarakat yang terpisah secara ideologis seperti AS , individu-individu religius dan non-religius mungkin tidak berinteraksi dengan cara yang benar-benar akan menginformasikan perspektif mereka satu sama lain . Akibatnya, pandangan individu religius dan nonreligius satu sama lain sangat bergantung pada stereotip masing-masing kelompok.

Akibatnya, ketika orang berpikir tentang ilmuwan ateis, terlalu mudah untuk membayangkan gambar yang dilukis berdasarkan yang disajikan di ruang publik, seperti Dawkins dan lainnya, tanpa adanya orang yang menghuni komunitas mereka.

Terlebih lagi, sulit untuk mengetahui seorang ateis ketika Anda melihatnya, terutama jika mereka duduk di bangku Anda di gereja, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami.

Di era di mana hidup kita benar-benar bergantung pada kepercayaan pada komunitas ilmiah, mengatakan kebenaran tentang siapa ilmuwan ateis melalui penelitian tentang mereka, daripada membiarkan mereka diwakili oleh suara ilmuwan ateis yang paling keras, adalah konsekuensinya.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
error

Enjoy this blog? Please spread the word :)