3 Buku yang bisa membuat ideologi anda menjadi Ateis

3 Buku yang bisa membuat ideologi anda menjadi Ateis – Sempatkah Kamu coba-coba mengumpulkan buku yang sepanjang ini dikira tabu buat dibaca? buku yang dapat menarik Kamu ke lubang yang hitam serta menyesatkan, salah satunya jadi seseorang Ateis ataupun tidak yakin hendak agama serta Tuhan?

3 Buku yang bisa membuat ideologi anda menjadi Ateis

3 Buku yang bisa membuat ideologi anda menjadi Ateis

outcampaign – Betul, sesungguhnya tidak terdapat salahnya bila cuma buat menaikkan rujukan. Butuh dikenal, di bumi banyak buku yang berisikan tema- tema ateisme. Narasi- narasi dalam buku ini dapat membawakan Kamu pada suatu bimbang, yang di titik berlebihan, dapat membuat Kamu percaya kalau agama serta Tuhan cumalah imajinasi belaka.

Bila Kamu menghindarinya, pasti tidak terdapat yang salah. Tetapi, bila penasaran, coba baca 3 buku ini serta sediakan diri Kamu seluruhnya dari gejolak agama.

Baca juga : Banyak ilmuwan yang atheis, tapi bukan berarti anti agama

1. Ateisme Sigmund Freud( Buatan Hans Kung)

Hans Kung melukiskan Freud selaku seseorang pemikir ateistik yang sedemikian itu kasar. Beliau hingga pada kesimpulan, kalau ikon, ketentuan agama serta bentuk Tuhan yang dipercayai orang seluruhnya merupakan kegilaan. Beliau apalagi membandingkan para penganut agama, dengan pasien- pasien neurotisnya di rumah sakit jiwa.

Untuk Freud, agama cumalah khayalan yang bermuara pada kegilaan. Dalam buku ini, Kung menyuguhkan akal sehat disika- eksakta versi Freud buat melawan seluruh wujud agama atas Tuhan.

Dengan hipotesisnya yang, bisa diucap, ateisistik- brutal, Sigmund Freud berhenti pada kesimpulan berlebihan kalau simbol- simbol serta ritual- ritual agama, serta pastinya pula pemeluk- pemeluknya, serupa dengan sikap pasien- pasien neurotisnya di rumah sakit jiwa. Agama merupakan ilusi- ilusi kegilaan, begitu juga kegilaan yang diidap para penunggu rumah sakit jiwa di tempatnya bertugas.

Seluruh ritual agama merupakan bullshit untuk Freud. Bukankah, dengan kemiripan yang gahar, perbuatan- perbuatan yang tidak bisa dipaparkan oleh rumus- rumus logika- fisika- eksata itu cumalah kesia- siaan, kaca kebimbangan, kecemasan, kebimbangan, kekhawatiran, serta karenanya serupa benar dengan tingkah- laku orang edan dalam gelak tawa, cengengesan, serta serupanya?

Namun, terdapat satu perihal yang amat digelisahkan oleh Freud, kenapa kebanyakan orang menjaga” kegilaan” itu dengan alas agama yang amat ultrafanatis? Apakah, bila menjajaki akal sehat Freud, seluruh orang sudah edan? Lalu, jika memanglah begitu, gimana kita harus melainkan kegilaan dengan kesehatan, kesetanan dengan manusiawi?

Hans Küng meleraikannya dengan kritis dalam buku ini.

2. The God Delusion( Buatan Richard Dawkins)

Dawkins menuangkan perlawanannya kepada keyakinan hendak Tuhan dalam buku garang ini. Terdapat 4 inti ulasan yang dihidangkan si pengarang.

Awal, Ateisme dapat senang, tanpa wajib berkeyakinan serta beriktikad Tuhan. Kedua, pemilahan alam serta filosofi objektif diyakini lebih menang dalam menanggapi kehidupan, dibandingkan teori- teori agama. Ketiga, Dawkins menentang seluruh wujud pelabelan agama kala seseorang anak lahir ke bumi. Keempat, beliau mengajak seluruh ateisme buat merasa besar hati selaku orang merdeka.

Seorang ilmuwan terkemuka – dan ateis paling terkemuka di dunia – menegaskan irasionalitas kepercayaan pada Tuhan, dan kerusakan parah yang ditimbulkan agama pada masyarakat, dari Perang Salib hingga 9/11.

Dengan ketelitian dan kecerdasan, Dawkins meneliti Tuhan dalam segala bentuknya, dari tiran Perjanjian Lama yang terobsesi dengan seks, hingga Pembuat Jam Surgawi yang lebih jinak (tapi tetap tidak logis) yang disukai oleh beberapa pemikir Pencerahan. Dia mengeluarkan isi perut argumen utama untuk agama, dan menunjukkan ketidakmungkinan tertinggi dari makhluk tertinggi. Dia menunjukkan bagaimana agama memicu perang, memicu kefanatikan, dan melecehkan anak-anak, menopang poinnya dengan bukti sejarah dan kontemporer.

Delusi Tuhan membuat kasus yang meyakinkan bahwa kepercayaan pada Tuhan tidak hanya salah, tetapi berpotensi mematikan. Ini juga menawarkan wawasan yang menggembirakan tentang keuntungan ateisme bagi individu dan masyarakat, yang paling tidak merupakan apresiasi yang lebih jelas dan lebih benar tentang keajaiban alam semesta daripada yang bisa dikerahkan oleh agama mana pun.

3. Atheism: The Case Against God( Buatan George H Smith)

Untuk Smith, keyakinan pada Tuhan sangat tidak membuktikan bagian kerasionalan orang. Dalam buku ini, Smith menerangkan, beliau serupa sekali tidak menggiring orang buat jadi Ateis. Tetapi, buat mereka yang yakin pada agama serta Tuhan, hingga tidak adil berterus terang selaku insan berpendidikan.

Dalam risalah klasik tentang ateisme ini, George H. Smith berangkat untuk menghancurkan apa yang dianggapnya paling luas dan merusak dari semua mitos yang dibuat oleh manusia – konsep makhluk tertinggi. Dengan beasiswa yang telaten dan argumen yang ketat, Mr. Smith meneliti, membedah, dan menyangkal banyak sekali “bukti” yang ditawarkan oleh para teis – teolog profesional yang canggih – serta orang awam religius rata-rata. Dia mengeksplorasi kekacauan historis dan psikologis yang ditimbulkan oleh agama secara umum dan menyimpulkan bahwa kepercayaan agama tidak dapat memiliki tempat dalam kehidupan manusia modern yang rasional. kepercayaan pada Tuhan tidak rasional sampai pada titik absurditas. Jika seseorang ingin terus percaya pada tuhan, itu adalah hak prerogatifnya, tetapi dia tidak bisa lagi memaafkan kepercayaannya atas nama alasan dan kebutuhan moral.”

Apakah tuhan itu ada? Pertanyaan ini tidak diragukan lagi telah ditanyakan, dalam satu atau lain bentuk, karena manusia memiliki kemampuan untuk berkomunikasi. . . Ribuan volume telah ditulis tentang dewa, dan sebagian besar telah menjawab pertanyaan dengan suara ‘Ya!’ “

“Anda akan membaca sudut pandang minoritas.”

Dengan pengantar yang menarik ini, George H. Smith berangkat untuk menghancurkan apa yang dia anggap paling luas dan merusak dari semua mitos yang dibuat oleh manusia – konsep makhluk tertinggi. Dengan beasiswa yang telaten dan argumen yang ketat, Mr. Smith meneliti, membedah, dan menyangkal banyak sekali “bukti” yang ditawarkan oleh para teis – pembelaan para teolog profesional yang canggih, serta orang awam religius rata-rata. Dia mengeksplorasi kekacauan historis dan psikologis yang ditimbulkan oleh agama secara umum – dan menyimpulkan bahwa kepercayaan agama tidak dapat memiliki tempat dalam kehidupan manusia modern yang rasional.

“Bukan tujuan saya untuk mengubah orang menjadi ateisme … (tetapi untuk) menunjukkan bahwa kepercayaan pada Tuhan tidak rasional sampai pada titik absurditas. Jika seseorang ingin terus percaya pada tuhan, itu adalah hak prerogatifnya, tapi dia tidak bisa lagi memaafkan keyakinannya atas nama alasan dan kebutuhan moral.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
error

Enjoy this blog? Please spread the word :)